Deramah Pumping

Dari awal mula ketika hamil dan saya menemukan web http://www.bidankita.com dan memulai untuk melakukan pemberdayaan diri selama hamil sampe dengan melahirkan (sujud syukur nemuin ilmu yang super hebat yang sebelumnya saya nggak tau apa-apa), saya udah meyakinkan diri saya untuk kasih ASIX (ASI eksklusif) untuk dek Rendra. Dari
yang semula saya nggak tau kalo yang namana ASIX itu berarti ya full ASI doang, nggak pake tambahan makanan pendamping ataupun sufor. Sampe dengan bagaimana cara memerah dan menyimpan ASI untuk stok minumnya dek Rendra saat ditinggal kerja nanti.

Dan ternyata proses itu full deramah sodara-sodara. Banyak hal yang perlu saya pertimbangkan ketika saya memutuskan untuk kasih ASIX nantinya, antara lain:

  1. Anggaran. Memang sih kalo ASIX itu secara itung-itungan free yak, dalam artian free nggak perlu beli sufor. Tapi kan di awal musti beli breast pump, botol kaca penyimpan ASIP, sterilizer botol, cooler bag, ice gel dan KULKAS. Yang terakhir inilah yang saya pikirkan. Saya bukan termasuk golongan horang kayah yang ketika pengen ini itu bisa simsalabim langsung terkabul. Sementara kalo nitip ASIP ke kulkasnya emak itu juga mikir-mikir lamaaaa,,,,coz kulkas emak itu sudah over
    isinya, penuh dengan segala bahan pangan dimasukin semuanya. Pepes ikan yang nggak habis dimakan bisa juga masuk dalem kulkas. Trus gimana nanti nasib ASIP saya?? Ketakutan ASIP bakalan terkontaminasi itulah yang bikin saya mikir-mikir lagi meskipun jika harus beli sufor saya akan jauh lebih mikir,waks.
  2. Ribet. Saya musti meluangkan waktu khusus untuk pumping. Mengumpulkan setetes demi setetes ASI saya, yang nggak tau apakah nanti bisa banyak ataukah cuma sedikit-sedikit. Trus musti menyimpannya dengan manajemen penyimpanan ASIP yang benar. Belum lagi nanti kalo di kantor pumpingnya bagaimana dan dimana. Mengganggu kerjaan apa nggak. Apakah ASI nanti saya cukup ataukah nggak. Trus nanti yang mengasuh dedek bayi bisa nggak diajak kompromi untuk tata cara kasih ASIP ke bayi. Karena selama ini ASIP kan bukan suatu hal familiar di lingkungan saya.
  3. Saya harus tahan dengan pro dan kontra lingkungan yang mungkin akan banyak mengomentari kebiasaan pumping saya ini. Karena sekali lagi, memerah ASI untuk diminumkan lagi ke bayi bukan suatu hal yang lumrah dan familiar di lingkungan saya. Jangankan di desa saya yang notabene lingkungan pedesaan yang mungkin tingkat pendidikan dan pengetahuannya masih kurang memadai, bahkan di kantor saya sekalipun yang seharusnya kedua hal tersebut sudah sangat-sangat memadai juga ada yang memandang aneh. Bahkan masih banyak yang beranggapan bahwa anak yang tidak minum sufor itu pasti kurang gizinya.

Nah, dengan segala pertimbangan-pertimbangan itu dan dengan penuh kepercayaan diri yang kuat, meyakinankan diri sendiri bahwa saya BISA kasih ASIX untuk bayi saya, akhirnyalah saya mulai memberdayakan diri sepenuhnya. So, apa saja sih usaha saya selama ini sebagai pejuang ASI??

  1. Dari sejak hamil saya sudah rajin membersihkan dan melakukan pijat PD. Ini sih wajib hukumnya untuk semua bumil untuk persiapan menyusui nanti. Belajar dari
    pengalaman waktu kehamilan Mas Nadhif dulu saya jarang bebersih dan pijat PD, ASI saya nggak terlalu banyak meskipun cukup dan Mas Nadhif nggak terlalu banyak minum sufor. Tapi nyatanya nggak ngaruh yak, ASI saya juga baru keluar pada hari kedua setelah saya minum jus pare plus melon, hiks. Tapi memang sih, membersihkan dan pijat PD itu penting sekali. Makanya suka heran ketika ada temen yang cerita kalo dia nggak pernah bersihin PDnya selama hamil. Kya….lah mosok bayinya dikasih minum ASI di PD yang kotor begituhhh, kan kasihan.
  2. Saya juga mulai nyicil perlengkapan untuk pumping. Beli breast pump elektrik dan manual (yang pada akhirnya yang elektrik nggak kepake karena justru ASI keluarnya dikitttt banget), cooler bag dan ice gel, botol kaca dan breast pad. Jahit apron menyusui (efek saking kepingin ngiritnya, cukup dengan kain yang ada di rumah plus biaya jahit 10 ribu doang). Dan pada akhirnya sanggup juga beli kulkas meskipun bukan yang mahal (menenangkan diri sendiri ketika ada sodara yang bilang “kulkasmu kok regane mok separone regane kulkasku”). Masih ngeces pengen beli sterilizer sih, tapi masih mikir-mikir juga buat apa, toh dek Erna (yang
    ngasuh dek Rendra) juga oke saja ngangetin ASIPnya pake air anget. Toh kalo cuma
    cuci dan sterilin segala perlengkapan menyusui nggak butuh waktu lama. Insyaallah kalo ada rejeki pengen beli slow cooker aja nanti buat bikin MPASInya dek Rendra.
  3. Rajin baca-baca pengetahuan tentang ASI dan menyusui. Pokoknya semuanya dilahap habis waktu pas hamil dulu, mulai dari belajar membersihkan dan pijat PD, cara pumping, cara menyimpan ASI, booster ASI, pokoknya apa saja yang terkait dengan ASI dan permasalahannya sudah mulai dipelajari sejak saat hamil dek Rendra dulu.
  4. Banyak berhubungan dengan dengan teman-teman yang pro ASI dan sedikit menjauh dengan yang sebaliknya (minimal kalo ada yang nyinyir dicuekin ajah).
  5. Rajin menghasut si Mas tentang pentingnya dukungan suami dan keluarga demi kelancaran pemberian ASIX. Tak lupa bilang ke Mas gini “Kunci utama agar ASI lancar itu cuma satu sih Mas, yaitu si ibu musti bahagia. Sayangnya aku tuh bahagianya cuma kalo lagi banyak duit”. Si Mas pun langsung mengkeret, wakakka.
    Ini orang emang paling sensi kalo masalah duit, suka rendah diri dan minta maaf karena nggak bisa kasih aku duit yang banyak. SO sweet nggak sih. Atau jangan-jangan saya ini istri yang matre *peluk cium Mas biar dikasih tambahan uang belanja*

Dan tralala…..deramah pumpingpun dimulai. Ketika menjelang lebaran dan sayapun perlu keluar rumah untuk beli perlengkapan lebaran sayapun berniat diri untuk mulai pumping sekedar untuk stok dek Rendra minum sewaktu saya tinggal keluar nanti. Saya memang sengaja tidak pumping dari awal melahirkan karena masih fokus mengasuh dek Rendra yang masih kecilll dan musti berdua saja sama Mas karena tidak ada lagi yang dimintai tolong. Jaman dulu waktu lahiran Mas Nadhif sih enak, emak sama mami mertua bahu membahu nolongin apa saja. Tugas saya cuma menyusui doang. Lah yang ini segala macem pekerjaan rumah tangga musti saya jabanin sendiri. Bahkan hari minggu malem saya melahirkan, hari selasa pagi saya sudah nyuci sendiri karena sudah ditinggal mas masuk kerja, hu hu hu. Kembali lagi ke cerita pumping, ternyata oh ternyata ASI saya nggak mau keluar saat pake brest pump elektrik yang sudah saya beli. Hasilnya cuma beberapa tetes saja.Bahkan PD saya sempet berdarah-darah waktu pumping. Hu hu hu. Nangis-nangis deh. Masih untung beli breast pumpnya nggak yang mahal (mana ada duit). Terpaksalah saya beli sufor yang kecil dulu, 180 g doang untuk coba-coba. Gemes banget. Dalam hati berontak haruskah kasih sufor padahal sudah meyakinkan diri untuk kasih ASIX. Tapi dek Rendra emang pinter banget. Pas saya pulang dia nangis lagi jejeritan karena menolak minum sufor pake dot. Saya nggak tau apakah ini masalah sufornya ataukah dotnya. Karena kata si Inong tiap kalii disusuin dia menjulurkan lidahnya dan pasang ekspresi mau muntah. Trus langsung nangis jejeritan. Habis itu saya udah nggak mau kemana-mana lagi. Bingung kalo ditinggal nanti minumnya dek Rendra gimana. Semua orang pada ngamuk nyalahin saya yang katanya kok nggak ngajari minum di dot dari bayi dulu. Karena semua bayi tetangga itu baik yang ibunya kerja ataupun yang nggak kerja bayinya udah dikasih minum sufor pake dot sejak bayi. Dan mereka justru bangga loh anaknya pinter minum sufor *kepala pening*. Oalah mak jann,,,, orang memang disengaja nggak diajarin minum pake dot karena takut dek Rendra nanti bingung puting trus nggak mau minum ASI langsung ke ibunya karena keenakan minum pake dot gimana coba?? Dulu Mas Nadhif juga gitu, baru saya ajari minum sufor seminggu sebelum saya masuk kerja lagi dan ternyata oke, minum ASI langsung mau dan pake dot juga mau. Nggak bingung puting dan bahkan cenderung nggak terlalu suka minum sufor. Irittt banget beli sufor (coba kalo habisnya
banyak, malah tambah bingung kan).

Semangat untuk pumping lagi dimulai ketika saya ke Posyandu tanggal 17 Juni 2017. Waktu itu ada dokter Dian dari Puskesmas Rembang 2 yang kasih penyuluhan tentang ASIX. Wah,,,,ini seperti pucuk dicinta ulampun tiba. Apalagi dokter Dian itu juga pejuang ASI (bayinya baru umur 2 bulan) alias pumping juga tiap hari. Jadi deh dari awal penyuluhan sampe akhir itu yang tanya-tanya cuma saya doang karena cuma kita berdua yang sepaham. Ibu-ibu yang lain cuma melongo aja dengerin saya dan dokter Dian ngobrol seru soal ASIX. Ini mah seperti sebuah pencerahan buat saya. Sayapun jadi semangat lagi buat pumping. Kata dokter Dian sih emang kalo di awal-awal mending pake brest pump yang manual, jangan yang elektrik karena bisa merusak jaringan ASI. Dan kalo awal-awal hasil pumping cuma sedikit itu juga wajar, karena kebutuhan ASI dedek bayi kan emang baru sedikit. Nanti lama-lama juga akan tambah banyak seiring dengan bertambahnya kebutuhan bayi. Dan breast pump itu memang suka cocok-cocokan. Nggak ada kepastian kalo breast pump mahal itu pasti nyaman dipake dan menghasilkan banyak ASI. Tiap busui bisa beda-beda hasilnya. Okehhh, di sini saya kembali berbunga-bunga.

Akhirnya keesokan harinya saya mulai pumping lagi. Kali ini dengan tekad luar biasa saya mulai pumping pake tangan alias marmet karena breast pump yang saya punya nggak bisa dipake. Dan untuk beli lagi itu butuh dana sodara-sodara. Beli breast pump yang baru kayaknya bulan depan saja sehabis gajian (Tau sendiri kan cuti dua bulan itu berapa banyak pendapatan dan pengeluaran saya. Apalagi ada anggota keluarga baru yang kecil mungil ini juga butuh banyak banget dana). Dan ternyata hasil saya marmet itu justru lebih banyak loh dibandingkan kalo pake breast pump elektrik punya saya. Kalo pake breast pump paling saya cuma dapet 10-20ml, kalo marmet itu sekali merah bisa dapet30-50ml. Bahkan pernah sampe 80ml. Haduhhh,,,,saya jadi sangat bersemangat untuk pumping.

Tapi oh tapi, ketika saya udah pumping dan buka kulkas emak buat nyimpen ASIP saya jadi down lagi. Haruskah saya simpan ASIP saya bersama dengan sayur, kacang ijo, ikan dan segala macem barang-barang emak lainnya yang semuanya masuk kulkas seakan-akan kulkas itu jadi gudang di rumah emak, hiks. Tapi mau gimana lagi??

Dari baca-bacapun akhirnya saya simpan ASIP ke dalam toples khusus baru dimasukin ke kulkas bawah. Hanya saja saya bingung ketika harus naruh ASIP di freezer. Karena kulkas emak yang kecil, nggak mungkin saya taruh toples masuk ke freezer emak. Hu hu hu. Terpaksalah saya taruh begitu saja botol-botol kaca itu ke dalam freezer dengan harapan dek Rendra minumnya banyak, ASI saya juga banyak, jadi saya nggak perlu nyimpen ASIP terlalu lama di kulkas. Memang sengaja saya pake sistem kejar tayang dan nggak mau stok ASIP yang banyak dengan alasan kulkas emak tidak memungkinkan untuk itu. Meskipun demikian pada akhirnya tetep saja ada deramah saya harus membuang enam botol penuh ASIP di freezer emak karena takut ASIPnya terkontaminasi. Daripada saya kuatir akhirnya dibuang saja dan meyakinkan diri sendiri stok ASIP saya bakalan cukup untuk minumnya dek Rendra setiap hari.

Alhamdulillah seiring berjalannya waktu sampe dengan saat ini dek Rendra genap 3 bulan, saya sudah bisa beli breast pump manual meskipun nggak bisa beli merk yang saya mau karena musti nunggu sebulan lagi kalo pengen beli yang agak mahalan (dokter Dian merekomendasikan breast pump Pigeon manual). Alhamdulillah lagi karena dengan breast pump yang ini saya cocok (kayaknya, karena belum pernah pake merk yang lain jadi nggak bisa membandingkan). Sekali pompa dua PD bisa dapet 50-160ml. Bahagianya itu lohhhh,,,,nggak ketulungan deh. Pokoknya sampe hari ini masih lancar jaya soal stok ASIP untuk dek Rendra. Meskipun masih setiap hari saya pumping minimal 2-3 kali, tapi saya melakukannya dengan santai dan nggak kejar tayang banget-banget. Artinya dalam satu hari kadang ASIP pas jumlahnya untuk stok dek Rendra esok harinya, kadang kurang sedikit atau bahkan kadang bisa nabung 1 botol. Tapi karena hari minggu saya tetap pumping meskipun nggak cuma sekali atau dua kali saja, tapi lumayan bisa untuk tambahan tabungan ASIP saya. Jadi semisal saya sakit sampe dua hari kayak kemaren itu dan hasil pumping langsung turun drastis, stok ASIP tetep masih aman.

Dan lebih bersyukur lagi akhirnya kulkas juga bisa kebeli (seperti cerita di atas). Jadi saya bisa nyimpen ASIP terpisah dengan semua bahan makanan yang lainnya. Freezer dan area di bawah chiller itu full jadi daerah kekuasaan saya untuk nyimpen ASIP.

Pada akhirnya dengan terus meyakinkan diri dan positif thinking bahwa ASI saya cukup cukup dan cukup serta saya harus rajin pumping pumping dan pumping, semoga saja saya bisa lulus S1 nanti untuk kasih ASIX ke dek Rendra sampe nanti usia 6 bulan (baru setengah jalan), kemudian bisa lulus S2 kasih ASIP dan MPASI sampe umur 1 tahun dan berlanjut nanti lulus S3 saat dek Rendra umur 2 tahun dan siap untuk disapih.

Semangat semangat semangat. Tak perduli deramah pumping model bagaimanapun, semoga saya bisa selalu mengatasinya. Harapan saya tidak akan ada lagi deramah deramah yang lainnya lagi. Semoga.

Meski pengalaman saya ini baru seuprit dan mungkin akan ditertawakan oleh busui-busui yang lain yang sudah pada lulus S1 atau bahkan sudah sampe S3, tapi inilah pengalaman berharga saya yang insyaallah akan saya kenang selamanya dan bisa saya ceritakan ke dek Rendra ketika besar nanti.

#Pejuang ASI
#Tidak ada yang bisa menandingi kehebatan ASI
#pumping pumping dan terus pumping
#selalu BAHAGIA

Cerita Kelahiran Dek Rendra

Sudah sebulan lebih aktif masuk kantor setelah cuti penuh dua bulan satu minggu kok ya nggak sempet ngeblog yak. Setelah masuk kerja 3 Juli kemaren itu udah langsung deh cuzz kerjaan yang numpuk full. Padahal oh padahal saya masih pengennn banget enak-enak di rumah ngurus dek Rendra. Keenakan jadi IRT di rumah pas cuti kemaren itu berasa nggak mau balik kerja, hiks. Ya iyalah. Saya pikir semua perempuan yang punya anak bakalan pengen 24 jam ngerawat anaknya di rumah. Itu sudah naluri. Meskipun sebagian dari mereka banyak juga yang lebih memilih bekerja dan meninggalkan anaknya dengan berbagai macam pertimbangan (termasuk saya).

Dan begitulah, pastinya saya hanya bisa nyampah pas di tempat kerja doang kan ya, disempet-sempetin di sela kesibukan kantor yang saat ini juga musti  sedikit terganggu dengan kegiatan pumping (deramah pumping akan dibahas di postingan berikutnya yak).

Nah, kali ini saya ingin bercerita tentang proses kelahiran Dek Rendra. Sebuah proses melahirkan yang sangat membahagiakan sesuai dengan yang saya inginkan dan yang setiap hari saya afirmasikan ke bayi saya sewaktu masih di dalam perut.

Sabtu, 29 April 2017

06.00 WIB. Udah mulai flek. Masih kecoklatan. Nggak berasa sakit atau mulas sama sekali. Jadi saya masih sangat santai. Mas yang panik sendiri karena sudah dari kemarennya perutnya sakit, mual kembung nggak karuan. Akhirnya Mas memutuskan untuk bolos kerja. Kuatir kalo sewaktu-waktu saya melahirkan. Padahal saya sudah nyuruh Mas masuk saja, ntar kalo udah ada tanda-tandanya (kontraksi per 3-5 menit sekali) baru deh minta Mas pulang buat nganter ke Puskesmas. Tapi si Mas nggak mau karena kuatir. Plus katanya perutnya udah sakit-sakit terus. Ya sudahlah. Tapi ternyata seharian saya baik-baik saja, wakakakka.

Minggu, 30 April 2017

05.00 WIB

Flek semakin banyak dan sudah mulai berwarna kemerahan. Dalam hati saya berucap “Okehh,,inilah saatnya”. Dan sayapun langsung bilang ke adek bayi “Sayangku, lahirlah dengan cara yang terhebat yang kamu bisa ya Nak. Temukan jalan lahirmu dengan sangat mudah dan nyaman. Dan jika ada lilitan tali pusat lepaskan ya Dek”. Tapi ternyata rasanya masih sama. Belum ada kontraksi sama sekali. Mas juga sudah mulai panik. Setiap saat selalu tanya gimana rasanya.

10.00 WIB

Dan akhirnya sekitar jam 10-an barulah saya mulai merasakan kontraksi. Masih 15-30 menitan sekali, belum teratur jarak dan lama kontraksinya. Masih sangat nyaman. Saya masih sempat tidur siang malahan. Emak, sodara dan tetangga yang udah mulai ribut. Pada dateng ke rumah nungguin saya. Sayanya malah tenang-tenang saja. Mereka yang pada bingung. Emak malah yang ribut minta saya segera ke bidan buat periksa. Saya tolak karena merasa belum perlu (sesuai dengan yang saya pelajari, usahakan lebih lama di rumah).

15.15 WIB

Meluncurlah saya ke bidan. Dicek sudah bukaan tiga longgar. Kontraksi sudah per 5 menit sekali. Sesuai saran bidan saya diminta langsung ke Puskesmas untuk jaga-jaga proses lahiran yang cepat. Sesampainya di Puskesmas Mbak Shinta sudah menunggu saya di depan pintu (persis seperti afirmasi saya, bidan yang piket di Puskesmas adalah bu Yul atau mbak Shinta). Dicek dalam sama mbak Shinta bener udah bukaan 3 longgar. Saya diminta nggak perlu pulang lagi. Stay di sana dan Mas pulang untuk ambil hospital bag. Sekalian saya ijin ke mbak Shinta untuk bawa birthing ball dan dibolehin. Kata mbak Shinta saya boleh melakukan aktifitas apa saja. Dipake gerak saja biar cepet bukaannya. Jadinya saya jalan-jalan dan diselingi dengan bergoyang di atas birthing ball. Kontraksi rasanya sudah semakin intens. Tapi saya masih sangat berasa nyaman dan bisa mengatasinya. Mas juga jadi ikut santai. Mbak Um yang ikutan nganter sudah tak suruh pulang saja tapi nggak mau. Ya sudahlah. Padahal kan percuma saja nungguin menurut saya. Karena takutnya nanti prosesnya bakalan lama kan kasihan anak-anak di rumah. Karena rasanya kok beda, kali ini nggak sakit sama sekali. Nggak kayak pas lahiran Mas Nadhif dulu.

17.00 WIB

Mbak Shinta masuk ke ruangan dan nanyain keadaan saya. Saya diminta untuk tiduran miring biar bukaannya cepet. Okehhh,,,diturutin lah. Eh malah saya ketiduran beneran. Pas adzan magrib Mbak Shinta nengokin lagi sayapun dibangunin sama Mas. Saya diminta makan dan minum buat tambah tenaga. Tak tanya kapan lagi mau dicek dalam, soalnya rasanya udah per menit deh gelombang cintanya datang meskipun rasanya masih nyaman-nyaman aja, nggak bikin saya ngeluh-ngeluh apalagi sampe nangis jejeritan. Tapi Mbak Shinta bilang  cek dalem itu per empat jam sekali, jadi mungkin nanti jam setengah delapan malem baru akan dicek lagi. Hufft,,,,lama bener yak. Saya kan jadi nggak tau ini sudah sampe bukaan keberapa.

18.15 WIB

Saya bangun trus makan kurma dan minum. Rasanya udah nggak bisa makan nasi lagi karena dedek bayi udah berasa mendesak-desak mau keluar. Beneran saja, habis makan kurma dan minum itu gelombang cinta yang dasyat yang nggak bisa saya tahan berasa dan tiba-tiba byurrrr….air ketuban saya pun pecah dan muncrat. Mbak Um langsung lari-lari manggil bidan. Mbak Shinta dan Bu Eny langsung masuk ruangan dan ketika dicek dalam ternyata sudah bukaan penuh. Kya,,,,, inilah saatnya dedek bayi melihat dunia. Dan hanya dengan tiga kali mengejan lahirlah raja kecilku Narendra Abhinara Ariesko Putra (Rendra) ke dunia ini dengan sangat tenang dan gentle dengan berat 3,2 kg dan panjang 49 cm. Langsung proses IMD meskipun ASI saya belum bisa langsung keluar, hiks. Bidannya pun langsung nanya-nanya heran karena nggak denger saya ngeluh atau nangis tiba-tiba saja kok langsung lahiran. “Ini mbaknya emang kuat nahan sakit atau memang nggak terasa sakit ya mbak?” Begitu bidannya tanya. Saya sih senyum-senyum saja.

Alhamdulillah wa syukurillah,,,, dek Rendra lahir sama persis seperti yang selama ini saya afirmasikan ke dia setiap hari saat masih di dalam perut saya.

  1. Lahir sebelum HPL (HPL saya 1 Mei 2017 dan dek Rendra lahir 30 April jam 18.30 WIB).
  2. Lahir saat bapaknya ada di rumah biar bisa nemenin (pas di hari Minggu)
  3. Lahir di Puskesmas saat bidan yang piket Mbak Shinta atau Bu Yul (kebetulan ada Mbak Shinta)
  4. Kalo ada lilitan tali pusat bisa melepaskan (ada 2 lilitan yang kuat yang alhamdulillah tidak mengganggu proses lahiran. Ini yang bikin bu bidan sempet heran)
  5. Berat badan nggak lebih dari 3 kg (sedikit di luar prediksi tapi masih oke. Emaknya kebanyakan makan dan minum yang manis-manis sih)
  6. Lahir dengan cepat, tenang, nyaman, tanpa rasa sakit (ini yang paling penting)

Sekian cerita lahirannya dek Rendra. Nyesel banget dulu waktu hamil Mas Nadhif belum tau ilmu pemberdayaan diri saat hamil dan melahirkan. Nggak tau kalo hamil dan melahirkan itu bisa dilalui dengan sangat nyaman seperti yang kita mau. Terimakasih banyak untuk seluruh keluarga dan teman-teman yang selama ini sudah mendukung dan support selama saya hamil sampe melahirkan.

Luv luv luv buat dek Rendra. Smoga jadi anak sholihnya bunda dan bapak.

 

SALAH BELI

Sudah sejak lama saya pengen download aplikasi Kontraksi Nyaman-nya mbak Yessie Aprilia. Buat persiapan aja ntar kalo gelombang cintanya Baby R (atau Baby N yak) datang menyapa. Tapi suka jadi diundur-undur karena aplikasi ini berbayar (meskipun cuma 12 rebu doang) dan sebenernya masalahnya itu karena yang bisa dipake buat beli pake pulsa itu khusus dengan operator XL, Simpati dan IM3. Sementara saya pake operator 3, hiks. Nah, setiap pulang kerja itu saya males pake acara banget untuk mampir ke counter untuk beli kartu perdana. Walhasil sampe pagi tadilah saya baru menyempatkan diri mampir ke counter. Takut aja kalo tetiba gelombang cinta datang dan saya belum siap dengan aplikasi ini. Kali ini saya pengen banget coba apa bedanya ngerasain kontraksi dengan atau tanpa menggunakan aplikasi ini.

Dan begonya saya, saya memutuskan untuk beli kartu perdana XL. Tanpa mengecek ulang prosedur pembelian aplikasi Kontraksi Nyaman. Dan ketika nyampe kantor dan saya coba untuk menginstall aplikasi tersebut, bengonglah saya karena tidak bisa. Dan waktu saya baca ulang prosedurnya kagetlah saya. Ternyata oh ternyata kartu XL yang pasca bayar sajalah yang bisa digunakan untuk mendownload aplikasi ini. Yang pra bayar harus pake Simpati atau IM3. Ulala,,,,,,,,, *nangis kejer*.

Melayanglah uang 34 rebu saya, hiks. Bukan apa-apa sih ya. Gemes banget aja mengingat kebodohan saya sendiri. Nggak teliti. Kalo gini kan saya musti nyempetin ke counter lagi. Musti nyisihin duit lagi. Mana lagi bokek pulak. Uang 34 rebu bisa dipake buat beli es krim kan ya,,,,,

Pelajaran buat saya ke depannya lagi. Musti lebih teliti lagi.

Tapi paling tidak hari ini saya seneng karena akhirnya pesenan breast pump saya nyampe juga. Tinggal beli sterilizernya. Smoga saja secepatnya ada rejeki untuk beli sterilizer yang saya mau.

“Balada Sebuah Nama”

Judulnya ngeri amat yak. Kayak judul sebuah lagu, novel, atau sinetron begituh. Sebenernya nggak sesyerem judulnya sih. Tapi emang soal pemberian nama buat adeknya Mas Nadhif ini jadi berasa full deramah. Gimana nggak deramah coba. Masak sampe sekarang, yang insyaallah kurang dari sebulan si adek udah brojol aja yang namanya bikin nama belom fix juga. Bukan karena bingung mau dikasih nama siapa, tapi pening gegara si Masnya belom kasih ACC ke semua nama yang disodorin. Hadehhh…..

Jadi awal ceritanya itu sebelum saya hamil, pada saat masih rencana-rencana labil jaman dulu itu sebenernya kami bertiga sudah sepakat dengan sebuah nama. Tentu saja namanya nama cewek. Saya nggak siapin nama cowok sama sekali. Hanya satu nama cewek. Waktu itu kita memang mau anak cewek, dengan pertimbangan yang pertama udah cowok. Mas Nadhif sangat oke dengan nama yang kita sodorin. Satu nama langsung oke waktu itu. Bahkan dia yang nentuin nama panggilannya siapa.

Dan deramah itupun langsung dimulai ketika saya hamil. Awal-awal Mas Nadhif excited banget dengan kehadiran adeknya ini. Tapi ketika hasil USG di obgyn nunjukin kalo jenis kelamin adeknya ini laki-laki, ceritapun dimulai. Susahhhhhhhhh banget membujuk dan ngejelasin ke dia kalo ibunya ini kagak bisa mencetak anak perempuan. Karena kita kagak bisa milih. Kalo maunya sih ya punya anak cewek, lah kalo dikasihnya cowok masak sih kita mau protes sama yang ngasih?? Sampe-sampe tiap kali ke obgyn saya always nanya ke bu dokter cantik gini “Jenis kelaminnya masih sama ya dok?” Ngakaklah ibu dokter dan asistennya itu denger pertanyaan saya. “Iya mbak. Masih sama. Masih pengen anak cewek ya? Tenang aja, alatnya ini yang bikin manusia kok mbak. Ini sih masih 70%. Ntar diliat aja 100%nya pas lairan nanti. Sapa tau bisa berubah jadi cewek.”. Ngookkk. Malu nggak sih dibilang kayak gitu.

Dan ngadepin Mas Nadhif soal nama ini emang butuh waktu. Bener-bener butuh waktu. Padahal saya udah bermanis-manis ria tiap kali ngomong soal nama. Jangankan soal nama. Soal adeknya yang insyaallah cowok aja ini udah susahhhhh amat ngejelasinnya meskipun pada akhirnya dia mulai sedikit bisa menerima. Saya sih mulai bisa memahami ketakutan-ketakutannya. Takut kalah ganteng, takut kalah putih dan kalah pinter sama adeknya. Belom lagi tiap hari tantenya dan para tetangga yang suka nakut-nakutin ntar kalo adeknya udah lahir bapak ibuknya ini bakalan sayang ke adeknya doang, sama Mas Nadhif nggak. Super kacau dah.

So, ketika saya dan Mas sudah sepakat dengan sebuah nama cowok, mulailah kami pelan-pelan kasih tau ke Mas Nadhif. Tapi nama itu ditolak mentah-mentah. Huffftttt. Katanya namanya jelek. Mas Nadhif maunya adeknya dikasih nama Naruto saja. Biar keren dan sangar katanya. Huwaaaaaa,,,,,,,,

Kamipun tak hilang akal. Pikir kami mungkin Mas Nadhif butuh waktu. Sesekali setiap kami bertiga atau hanya saya berdua dengannya di waktu lagi bersantai ria atau pas nonton tv, mulailah kembali kusodorkan nama buat adeknya. Dan lagi-lagi ditolak. Berkali-kali terus saja seperti itu. Dan dengan alasan yang sama, katanya nama itu jelek. Jadi pas kesekian kalinya saya mencoba untuk cerita ke Mas Nadhif begini “Mas, nama adek itu bagus loh Mas. Artinya raja atau pemimpin.”  Dan Mas Nadhif malah semakin marah. “Iyo, nek adek ki rojo. Lah trus aku prajurite ngono Bun”. Dan makin ngambeklah dia. Ho ho ho,,,, tenyata oh ternyata. Jadi selama ini Mas Nadhif bilang kalo nama adeknya itu jelek cuma alasan saja. Sebenernya Mas Nadhif tidak mau tersaingi. Mas Nadhif tidak mau adeknya “lebih” dibanding dia. PR lagi ini. Dan sampe dengan tadi malampun balada tentang pemberian nama inipun masih berlanjut. Berawal ketika kami berdua nonton tv, saya mulai lagi dengan bahasan tentang nama.

Saya : “Kalo adek nanti dipanggil   N*** aja gimana Mas? Itu juga bagus loh. Jadi nama anaknya bunda mirip-mirip, Nadhif dan N***. Nggak boleh dipanggil R***** nggak papa deh” (ngarep banget kali ini bakal disetujui)

Mas Nadhif : “Nggak mau”

Saya : “Loh, adek kui namanya artinya sama loh mas karo Mas Nadhif. Artine kui pemberani. Kalo Mas Nadhif namanya pake bahasa Arab, kalo adek namanya pake bahasa Sanksekerta”

Mas Nadhif : “Adek gak usah pemberani. Sing pemberani aku wae”

Saya : “Lah njur adek mau dikasih nama sopo???? Mosok arep dikasih nama Slamet??” (mulai putus asa)

Mas Nadhif : “Nek Slamet apike Slamet sopo nggih Bun?”

Gubrakkkkkkk. Ini saya bercanda malah dianggep beneran.

Saya : “Mosok adek arep dijenengke Slamet Subagyo mas? Mengko lak wong-wong podo ngomong ‘kowe ki gak iso nggawe jeneng sing apik kanggo anakmu piye leh Ris. Lah anake wong liyo wae mbok jenengke apik-apik lah kok anakmu dewe mbok jenengke Slamet Subagyo’. Nek ngono piye jal mas?”

Mas Nadhif : “Nggih gak popo Bun. Slamet wae nggih.”

Saya : “Nggih mpun. Jajal tanya ke bapak dulu boleh nggak adek dikasih nama Slamet Subagyo” (Nyerah)

Lalu dengan semangat Mas Nadhif menemui bapaknya untuk bertanya dan kembali lagi ke saya dengan wajah ditekuk.

Saya : “Gimana mas, bapak bilang apa?”

Mas Nadhif : “Nggak”

Saya : “Lah nggih, makane Mas Nadhif milih, adek mau dipanggil R***** apa N***”

Mas Nadhif : “Pokoke aku emoh adek jenenge luwih apik soko aku”

Saya : “Mas Nadhif ki jenenge wis pol paling apik loh Mas. Mbiyen ki bunda cari nama sampe suweee banget dipilih-pilih nama sing paling apik kanggo Mas Nadhif. Brarti adek saiki jenenge yo gak luwih apik tinimbang Mas”

Mas Nadhif  diem nggak menjawab. Ngambek lagi. Huffftttt.

Sebenernya kenapa sih saya mau bersusah-susah menunggu kesepakatan dengan Mas Nadhif soal nama adeknya?? Kenapa saya sebagai orang tua nggak secara sepihak saja bikin nama buat anak. Kakaknya ya mau nggak mau harus nurut adeknya mau dikasih nama apa. Tapi saya dan Mas nggak mau begitu. Kami sepakat dari awal kami ingin menghindarkan Mas Nadhif iri sama adeknya. Kami pengen Mas Nadhif akan sayang sama adeknya sejak adeknya masih di dalam kandungan sampe nanti adeknya lahir dan sampe gede dan selamanya akan tetap sayang sama adeknya. Seringkali kami melihat yang terjadi ketika adeknya lahir maka si kakak seringkali diwajibkan untuk “mengalah” sama adeknya. Dan banyak orang tua menganggap hal ini lumrah, tanpa memahami apa yang bisa saja terjadi pada kejiwaan si kakak. Bisa jadi si kakak akan merasa tersisihkan, merasa orang tuanya tidak lagi menyayanginya ketika adeknya hadir atau bahkan mungkin si kakak akan membenci adeknya karena merasa adeknyalah yang menjadi penyebab orang tuanya tidak lagi memperhatikan dirinya.

Kenapa saya masih mau berusaha untuk bersepakat dengan Mas Nadhif? Karena dari awal Mas Nadhif tidak mau punya adek. Sampe pada akhirnya Mas Nadhif mau punya adek tapi adeknya harus cewek. Dan sekarang kalo akhirnya Mas Nadhif harus mau menerima kalo adeknya nanti beneran cowok, kami tentunya harus banyak bernego dengannya dalam banyak hal. Sama ketika kami sepakat jika nanti adeknya lahir maka Mas Nadhif harus bersepeda ke sekolah karena bundanya ini nggak bisa menjemputnya lagi setiap pulang sore. Atau ketika kemaren bapaknya sudah mulai memindah ranjang di kamar depan dan tempat tidurnya Mas Nadhif dipindah ke kamar tengah dan Mas Nadhif protes keras. Kamipun harus pelan-pelan membujuknya. Sulit. Meskipun akhirnya dia mau mengalah untuk adeknya.

Kadang keseruan-keseruan seperti ini yang justru saya nikmati. Ada begitu banyak hal yang perlu saya dan Mas Nadhif sepakati. Ada banyak hal yang kami bahas setiap hari tentang adeknya. Yang justru itu merupakan cara saya untuk semakin mendekatkan Mas Nadhif dengan adeknya. Sama halnya ketika semalem waktu nonton Naruto saya tanya ke dia “Kalo Mas Nadhif elemennya apa? Air apa api?” dan diapun menjawab “Aku elemen gelombang cinta. Gelombang cinta kanggo bunda dan adek”. So sweet gak sih!!

So sweet sih so sweet. Tapi masak sih beneran mau kasih nama adeknya Mas Nadhif Slamet Subagyo??????????????????????????????????????????????? *kudu salto karo jumpalitan trus koprol bolak balik ping wolu*

35w3d atau 34w1d?????

Apaan sih????? Bumil-bumil yang laen suka bingung kayak saya nggak sih kalo ngitung usia kehamilan. Secara kan itungan bidan sama itungan obgyn itu kan suka beda-beda yak. Dari kemaren-kemaren sih saya emang masih ngikutin apa kata bidan dimana HPL saya tercantum tanggal 10 Mei 2017. Demikian juga di print out USG obgyn juga tercantum Due Date tanggal 10 Mei 2017. Sama persis kan ya???? Jadi saya yakin aja HPL saya itu 10 Mei 2017.

Nah, di akhir-akhir waktu ini ketika saya butuh surat keterangan dokter untuk lampiran permohonan cuti ke saya di kantor barulah saya ngeh kalo di buku pemeriksaan obgyn saya itu tertulis HPL saya 1 Mei 2017. Nah loh. Jadi bingung kan ya.

Karena itu akhirnya kemaren pas saya ada jadwal cek ke obgyn atas perintah ibu bidan yang juga sama galaunya dengan saya karena tiga kali berturut-turut perabaan ternyata posisi baby R (ciee udah langsung nyebut inisial ajah) masih sungsang, tanyalah saya ke bu dokter yang cantik ini (cerita tentang baby R yang sungsang dilanjut nanti di bawah yak). Ternyata oh ternyata hitungan HPL itu sama benernya kalo menurut belio. Kata belio, kalo ngitungnya berdasarkan hari pertama menstruasi maka HPL saya 10 Mei 2017 (tapi kan ya, kita kan kagak tau pastinya kapan terjadinya konsepsi. Tanggal itu hanya perkiraan jika konsepsi terjadi di masa subur). Sementara kalo HPL tanggal 1 Mei 2017 itu berdasarkan hasil dari alat USG menunjukkan demikian. Hitungannya berdasarkan kondisi janin pada saat pemeriksaan. Saya langsung ho-oh saja sok ngerti. Jadi kalo berdasarkan HPL 10 Mei 2017, maka usia kehamilan saya 34w1d. Tapi kalo ngikuti HPL 1 Mei 2017 maka usia kehamilan saya sudah 35w3d. So, mau ikut yang mana?? Nggak terlalu jauh amat kan yak, cuman selisih semingguan lebih dikit doang. Karena itu kemaren waktu obgynnya bikin surat keterangan HPL saya ngikut aja waktu belio nyaranin HPLnya ditulis 1 Mei 2017 saja biar bisa lebih awal mengajukan cuti, jadi bisa lebih banyak istirahat di rumah. Hadeh, manalah ngaruh sama saya. Toh pengajuan cuti saya mulai tanggal 25 April 2017 sampe 2 bulan setelah melahirkan. Mepet banget yak???? Banyak pertimbangan sih ya. Sebenernya dari awal pengen banget ambil full 3 bulan cuti. Tapi manalah tau nanti baby R maunya kapan brojolnya. Berdasarkan pengalaman waktu lahiran Mas Nadhif dulu aja mundurnya 2 mingguan. Walhasil saya kelamaan di rumah sebelum lahiran, padahal waktu itu saya belum jadi pegawai tetap dan jatah cuti melahirkan saya total hanya 2 bulan. Ujung-ujungnya Mas Nadhif harus sudah saya tinggal kerja lagi sebulan lebih dikit doang. Hu hu hu. Nah, dari pengalaman dulu itu akhirnya saya mutusin buat ambil cuti agak mepet saja. Katanya yang udah ngalamin sih (saya juga pastinya) kagak enak hamil tua terlalu banyak di rumah, mendingan dipake aktif saja kerja biar nggak kerasa. Selain itu saya juga mikirin nih adek-adek buah yang bakalan saya tinggal cuti. Bukan karena tidak percaya sama mereka. Tapi kan ya, mereka berdua itu sama pelupanya dengan saya. Musti sering ngingetin kalo ada apa-apa, meskipun saya yakin mereka juga udah enek kali ya denger ocehan saya tiap hari. Trus kalo saya tinggal cuti 3 bulan full yang bakalan ngingetin terus setiap hari siapa??? Apalagi pekerjaan yang bakalan saya tinggal ke mereka lumayan banyak juga sih, soalnya pas banget sama masa-masa menjelang wisuda. But, saya sih percaya saja sama adek-adek buah saya itu. Udah pada tuwir-tuwir kan yak, masak mau diingetin mulu tiap hari, wakakakka. Padahal oh padahal sesungguhnyalah alasan saya itu memefetkan masa cuti saya itu karena saya kepikiran kalo saya cuti full 3 bulan itu berapakah duit yang hilang??? ho ho ho *mata duitan*. Dari manalah nanti saya bakalan bayar utang-utang saya. Hiks. Nah, karena berbagai macam alasan-alasan tersebutlah saya akhirnya mengajukan cuti mulai tanggal 25 April 2017 dan berakhir sampe 2 bulan setelah saya melahirkan nanti. *nggak sabar…nggak sabar*.

Okeh,,,bahasan sampe segitu aja dulu soal usia kehamilan dan cuti yak. Selanjutnya saya mau bahas soal sambungan cerita baby R yang sungsang yak. Jadi, melanjutkan cerita di postingan saya yang sebelumnya tentang baby R yang masih sungsang itu, hari Rabu (29/3) kemaren saya capcus ke obgyn setelah janjian sebelumnya dengan rencana utama cek posisi janin dan rencana tambahan minta surat keterangan HPL buat lampiran pengajuan cuti melahirkan. Udah dag dig dug der pokoknya. Mengingat hari Sabtu sore (25/3) posisi baby R masih sungsang, jadi saya praktis hanya punya waktu 3 hari untuk full memaksimalkan pemberdayaan diri dan membujuk baby R untuk mengubah posisinya. Bahkan saat mau masuk ke ruang periksa saya masih sempet-sempetnya bisikin baby R dengan bilang begini “sayangkuh, tunjukkan ke bu dokter yang cantik dengan bangganya kalo posisi kamu sudah oke ya Nak”. Dan beneran saja, waktu diUSG posisi baby R udah beneran oke, kepalanya udah di bawah. Rasanya itu mak clesssss. Suenenggggg banget udah ngalahin apa aja perasaan seneng. Secara sudah satu bulan full bolak balik ke bidan masih sungsang yak posisinya. Padahal udah terhitung 33 minggu sama bu bidan. Kuatir kan ya kalo sampe nggak mau muter gimana. Padahal saya kan maunya melahirkan normal lagi. Karena itu kemaren 3 hari terakhir itu saya udah bener-bener ngusahain apapun juga buat bisa ngerubah posisi baby R. Mulai dari melakukan gerakan posisi knee chest 5-10 menit 5x sehari, gerakan breech tilt 10-20 menit 3x sehari, gerakan elephant walk, senterin perut bagian bawah biar baby R muter kepalanya, sampe membujuk baby R sebanyak-banyaknya yang saya mampu untuk mau muter. Dan sungguh saya baru percaya dengan ucapan mbak Yessie Aprilia “Teruslah berbicara dan membujuk bayimu, karena kamu tidak akan pernah tau apa yang bisa diperbuat bayimu untukmu”.

Dan baby R benar-benar mendengarkan ibunya. Ih, so sweet tau nggak sih. Saya seneng banget saat tau baby R udah muter di posisi yang terbaik. Keren deh. Masalah BB yang lumayan gendut dan ibunya ini musti ngurangin makanan yang manis-manis, atau masalah SPD yang belum juga menghilang meskipun saya sudah mulai bisa mengatasinya, atau bahkan saya sampe lupa nanya apa ada lilitan tali pusar apa nggak udah nggak perduli lagi deh. Yang terpenting baby R sekarang sudah nggak sungsang lagi. Dan semoga sampe dengan lahiran nanti posisinya tetep oke terus seperti yang terus saya afirmasikan ke baby R selama ini.

Sehat terus ya sayangkuh,,,love you.

Bayiku “Masih” Sungsang

Huwaaaaaaaa,,,,pengen nangis jejeritan nggak sih kalo di usia kehmilan 33 minggu dan ternyata posisi bayi saya dinyatakan “masih” sungsang (ayo dong dek, muterrrrrrr). Padahal dan padahal pas cek ke dokter tanggal 14 Februari kemarin posisi bayinya udah okeh loh. Saya kan jadi tenang banget waktu itu. Tapi ternyata, waktu jadwal periksa rutin ke bidan di tanggal 4 Maret (30 weeks) posisinya mendadak jadi sungsang. Kepalanya ada di atas. Hu hu hu. Okelah, saya masih berusaha tenang waktu itu. Masih mikir pasti masih bisa diperbaiki. Mbak bidan yang cantik dan baik hati juga tetep menenangkan dan meyakinkan ke saya kalo masih bisa diubah posisinya. Saya disarankan untuk rajin melakukan gerakan knee chest selama 5-10 menit  paling tidak 5x sehari. Juga diwanti-wanti untuk tidak melakukan pijat di bagian perut karena beresiko lilitan tali pusar pada janin. Dan diminta kembali lagi periksa 2 minggu lagi. Oke deh, saya jabanin.

Selanjutnya saya datang kembali ke bidan 2 minggu berikutnya di tanggal 18 Maret (32 weeks). Pas diperiksa udah H2C alias harap-harap cemas begitu. Dan ternyata oh ternyata, mbak bidan saya bingung dengan posisi bayi saya. Antara sungsang dan tidak agak susah dilakukan perabaan karena rahim yang besar. Akhirnya mbak bidan sampe minta tolong ibu bidan senior untuk mengecek. Tapi ternyata ibu bidan senior juga ikut ragu-ragu tapi cenderung menyatakan posisi bayi juga masih sungsang. Akhirnyalah saya disarankan seminggu lagi untuk periksa dengan pesan tetep melakukan latihan gerakan knee chest dan tidak boleh dipijat. Setelah itu baru cek dokter jika memang kondisinya masih sungsang lagi.

Dan kemarin pas tanggal 25 Maret (33 weeks) sayapun kembali ke bidan setelah seminggu sebelumnya saya rutin melakukan latigan knee chest dan afirmasi ke bayi saya agar mau merubah posisinya. Dan bagaimana hasilnya??? Bayi saya tetep kekeuh nggak mau muter posisinya alias masih sungsang juga. Ibu bidan menyarankan saya untuk cek ke dokter dan tetep tidak memperbolehkan saya untuk melakukan pijat. Dan saya menyanggupinya karena saya sepakat perihal larangan pijat janin. Meski beberapa orang sudah menyarankan saya untuk melakukannya. Saya masih berusaha untuk tidak panik waktu itu meski saya nggak bisa bohong kalo saya mulai khawatir saya tidak bisa melahirkan dengan cara normal per vaginam. Bukan karena saya takut SC. Bukan juga karena kehawatiran biaya karena saya tau SC bisa ditanggung oleh BPJS. Tapi sungguh, saya mau melahirkan normal. Bukan karena saya anti SC. Bukan juga karena saya ikut aliran yang menghakimi bahwa seorang perempuan  yang melahirkan dengan cara SC tidak bisa menjadi seorang wanita yang seutuhnya. Saya tau SC akan sangat baik dilakukan jika ada indikasi medis tertentu yang mengharuskan seseorang untuk dilakukan SC. Tidak mungkin jika bumil dengan kondisi placenta previa atau preeklamsia dan tetep ngotot tidak mau SC dengan alasan tidak mau dicap sebagai wanita yang tidak sempurna karena tidak melahirkan dengan cara normal. Berbeda ketika seseorang yang dengan kondisi kehamilan dan kesehatan yang baik bersikeras untuk melahirkan dengan SC dengan alasan takut sakit melahirkan atau takut perineumnya sobek dan dijahit sehingga nantinya tidak bisa memuaskan suaminya. Saya hanya seorang perempuan yang ingin menjalani kodrat saya untuk melahirkan dengan cara normal dan alami. Dengan alasan melahirkan alami akan mempercepat pemulihan kesehatan saya, akan memudahkan saya untuk melakukan IMD dan mempererat ikatan batin saya dan bayi saya secepatnya dari sejak lahir.

Karena itu saya tidak ingin menyerah. Saya masih ingin melakukan pemberdayaan diri semampu saya meski ketika baca-baca artikel lagi ternyata ketika usia kehamilan sudah memasuki 34 minggu kemungkinan posisi bayi berubah itu sudah sangat sulit karena ruang gerak bayi yang terbatas. Okehh, meski hari inipun saya batal cek ke dokter karena dokternya lagi menangani SC dan harus nunggu hari Rabu depan, saya anggap ini mungkin kesempatan saya untuk lebih intens lagi memberdayakan diri untuk bisa merubah posisi bayi saya. Semoga saja dalam waktu yang sempit ini saya masih bisa membujuk bayi saya untuk mau muter posisinya. Semoga hari Rabu depan pas ketemu ibu dokter yang cantik adek bayi dengan bangganya mau nunjukin posisinya yang sudah oke. Dan semoga saya bisa mewujudkan impian saya untuk melahirkan dengan cara normal, alami, nyaman, indah dan menyenangkan. Tetap tenang, nggak boleh panik, dan terus berusaha yang terbaik untuk bayi saya.

33W0D Pregnant

Weiss nggak terasa sudah 33 minggu ajah saya hamil (nggak terasa apa nggak terasaaa???). 33 minggu yang luar biasa sih sebenernya. Banyak hal yang terjadi baik yang sesuai rencana maupun yang di luar prediksi. Termasuk rencana awal di mana saya pengen selalu mengabadikan pregnancy moment ini nih sebenernya. Tapi apalah daya, seringkali apapun yang nyangkut di kepala saya nggak bisa dengan sepenuh hati saya tuangkan dalam blog ini hanya karena saya malas. Hiks.

Di 33 minggu ini apa saja sih yang sudah saya siapkan untuk menyambut sang pangeran kecil kami (atau jangan-jangan justru seorang putri nan cantik jelita yang akan hadir). Ini hanya sekedar untuk mengingatkan saya sendiri sih sebenernya apa dan apa yang belum beres sampe hari ini. Maybe buat bumil yang lain printilan-printilan ini itu yang saya pikir sangat penting mungkin bagi sebagian orang justru dirasa nggak perlu. Atau bahkan sebaliknya.

  1. Perlengkapan baby newborn insyaallah sudah lengkap. Mulai dari popok, gurita, baju, topi, sarung tangan dan kaki, topi, handuk, gendongan, bedong, kasur bayi, perlak, lemari pakaian, bak mandi insyaallah semuanya sudah ya. Udah dicicil dari pas usia 28 minggu kemaren. Berhubung ini anak kedua, semuanya jadi lebih santai bawaannya. Nggak terlalu banyak yang beli baru, banyakan dikasih sodara dan temen yang anaknya udah pada gede. Syukur alhamdulillah dan terimakasih banyak.
  2. Toilettries, obat-obatan dan printilan-printilan kecil lainnya sudah sebagian besar yang kebeli. Macam sabun mandi, shampoo, minyak rambut, lotion, cologne, telon, tisu basah, bedak, baby oil, cotton bud udah semua. Kemaren belinya sepaket kecuali tisu basah beli tersendiri. Awalnya pengen beli satu-satu sih, tapi berhubung terjadi insiden saya menjatuhkan sepaket toilettries bag di tokonya si Nonik dan mengakibatkan itu kemasannya pecah, ya wajib kudu dibeli kan yak. Hiks. Yang belum sempet kebeli sih kapas bulat (pengennya beli kapas kiloan trus dibikin bulatan sendiri gitu biar ekonomis), diaper rush cream, obat tetes untuk bayi yang pilek (browsing-browsing kok mahal yak, ntar coba tanya-tanya dulu deh di apotek), gunting kuku bayi dan sikat lidah. Duh, kok ternyata lumayan juga yang belum kebeli.
  3. Peralatan feeding and nursing. Yup, saya sih rencananya pengen jadi pejuang ASIP. Udah lumayan banyak belajar sih dengan baca-baca artikel di internet. Nggak belajar sama sekali sama sodara apa temen. Karena semuanya kagak ada yang jadi pejuang ASIP. hu hu hu. Saya sih yakin bisa aja deh. Masak sih orang laen bisa saya kagak bisa. Sama-sama perempuan kan. Sama-sama juga punya PD. Jadi yakin aja dengan diri sendiri, yakin dengan dedek bayi dan terus berdoa saja semoga nantinya ASI saya bisa keluar dengan lancarrrr biar bisa kasih ASIP exclusive ke dedek bayi sampe 6 bulan dan lanjut sampe 2 taon. Insyaallah. Secara dulu pada saat Mas Nadhif mulai saya tinggal masuk kerja lagi pas waktu itu baru umur sebulan lebih, saya pake sufor selama saya kerja. Dan sekembalinya saya di rumah Mas Nadhif full minum ASI langsung dari ibunya ini, nggak boleh ada yang kasih sufor. Dulu sempet takut Mas Nadhif bakalan bingung puting karena minum sufornya langsung pake botol, nggak pake sendok. Takut tiba-tiba dia nggak mau minum ASI ke saya. Takut duit nggak cukup buat beli sufor yang murah sekalipun karena waktu itu gaji saya dan Mas nggak bakalan cukup buat beli sufor. Karena pengalaman hampir semua temen yang kerja hanya sanggup kasih ASI di bulan-bulan pertama saja, habis itu bye bye ASI. Alhamdulillah Mas Nadhif nggak bingung puting. Alhamdulillah Mas Nadhif mau minum sufor pas ibunya kerja dan lahap minum ASI kalo ibunya di rumah. Alhamdulillah Mas Nadhif minum sufornya nggak banyak-banyak, secukupnya saja dan lebih suka nenen ke ibunya. Pinterrrr banget ini anak. Tau kalo bapak ibuknya kagak ada duit buat beliin dia sufor. Makasih banyak ya sayangkuh. Kembali ke peralataan feeding and nursing, sementara ini yang baru kebeli hanya botol susu, sikat pembersih botol susu, cooler bag dan ice gel belinya sepaket waktu itu, botol kaca tempat menyimpan ASIP dan take and shake (blender mini yang rencananya buat bikin jus pelancar ASI tapi riilnya tiap hari udah dipake buat bikin jus buah dan milkshake. Suka banget dengan produk ini karena murah dan super praktis). Berarti yang masih belum kebeli sabun pembersih botol susu (rencana nanti pulang kerja mau beli), breast pump (saya pengen beli yang elektrik dengan pertimbangan biar lebih cepet buat merahnya tapi yang murah-murah saja. Secara nggak mampu buat beli macam Medela swing yang harganya sampe jutaan itu bok. Tapi juga rasanya nggak bakalan sabar kalo musti marmet aliah merah pake tangan) dan sterilizer elektrik (kepincut sama merk Crown nih, tapi masih dipertimbangkan mau beli yang 4in1 atau yang 10in1. Liat dananya dulu yang mana yang sanggup dibeli). Untuk beli apron menyusui saya masih pikir-pikir juga. Ntar aja kalo udah praktekin selepas masa cuti gimana, kalo dirasa perlu baru deh dibeli. Karena di kantor nggak ada nursing room, pilihannya mungkin nanti merahnya di ruang kelas yang kosong atau di masjid ntar ditutup pake mukena (kalo ini salah satu ide super kreatif yang saya baca di internet). Kalo breast pad perlu beli kagak ya? Dipikir-pikir dulu deh. Niat banget saya yak buat kasih ASIP ke anak saya. Ya iya dong ah. Secara yang namanya ASI itu lebih segala-galanya dibanding sufor. Saya sih nggak anti sufor. tapi kalo bisa kasih ASIP kenapa harus sufor?? Dan ini memang jadi sebuah rencana terbesar saya setelah melahirkan nanti. Apapun itu, jika tidak kita usahakan manalah mungkin bakal terjadi. So, saya sih lillahi taala saja. Semoga Allah melancarkan niat baik saya ini. Jadi panjang ya bahas yang beginian.
  4. Perlengkapan si ibu. Apaan yah perlengkapan si calon ibu? Palingan saya nyiapin kain buat lahiran nanti, udet udah ada 2 biji, pembalut sama baju-baju berkancing depan udah ada semua. Paling itu doang kan ya.
  5. Olahraga. Untuk olahraga selama hamil ini saya bagi menjadi 4 jenis, yaitu jalan kaki, olah tubuh, senam dengan birthing ball dan yoga. Kalo jalan kaki biasanya saya sih tiap pagi jalan kaki. Nggak lama-lama, hanya 10-20 menit saja setiap hari dan cuma di depan rumah aja ngalor ngidul nggak jelas. Untuk olah tubuh maksudnya itu saya biasakan setiap hari melakukan posisi sujud anti sungsang, senam kaki biar peredaran darah lancar dan nggak gampang kram (yang ini beneran sukses diterapin, alhamdulillah yang namanya kaki kram itu bisa diitung dengan jari deh terjadinya), senam kegel (meski nggak yakin udah bener apa belum gerakannya) dan beberapa gerakan senam yang dianjurkan seperti yang saya contoh dari video hasil download di youtube. Untuk senam dengan birthing ball saya lakukan juga sama, ambil contoh dari youtube. Katanya sih bisa buat melancarkan nanti pas persalinan. Saya sampe bela-belain beli di olshop ini bola. Walhasil nggak saya saja yang pake, justru tiap hari yang lebih sering make malah Mas Nadhif dan temennya si Zahra. Abis asyik kali yah maen-maen di bola segede itu. Sayanya yang jadi was-was takut bolanya ntar malah jadi rusak sebelum dipake nanti pas gelombang cintanya datang. Untuk yoga saya pilih prenatal gentle yoga ala mbak Yesie Aprilia di bidankita.com. Suwerrr deh, cukup 10 menitan senam yoga gitu bisa bikin keringat netes-netes. Asli bikin badan seger. Awalnya saya hampir tiap hari yoga. Tapi sejak kena SPD dan semakin kesini semakin maknyus saja rasanya dan sempet galau karena posisi dedek bayi yang masih suka sungsang, saya jadi kurang rajin melakukannya. Seminggu kadang cuma 3 kali saja. Sepertinya banyak banget ya yang saya lakukan? Padahal nggak juga. Saya melakukannya dengan santai. Kadang cenderung males. Kalo pas malemnya ujan dan jalanan jadi licin saya juga nggak jalan pagi. Apalagi kalo pas buru-buru pagi-pagi, manalah sempat melakukan olahraga ini itu. Minimal saya sudah melakukan pemberdayaan diri saya untuk persiapan persalinan nanti. kata Mbak bidan saya yang cantik kalo kita rajin olahraga biasanya nanti proses melahirkannya jadi lebih pendek dan mudah. Semoga saja demikian. Meskipun setiap bumil itu berbeda kondisinya saat hamil dan melahirkan nanti, dan nggak bisa niru dan milih mau yang gimana, minimal kita udah melakukan persiapan yang terbaik yang kita mampu. Hasil akhirnya nanti ya terserah Allah saja maunya yang bagaimana buat kita.
  6. Relaksasi, meditasi dan afirmasi. Jujur pas di trimester pertama dulu saya mulai rajin googling banyak artikel tentang pregnancy. Dan jatuh cintalah saya dengan bidankita.com. Sebuah website lengkap tentang pregnancy, birthchild, postpartum, babycare, breastfeeding dan yoga untuk ibu hamil. Saya sudah nggak nguplek-uplek yang lain-lain lagi. Udah kadung jatuh cinta sih. Waktu luang saya di kantor habis buat baca-baca dan mempelajari semuanya di situ. Saya langsung pengen melahirkan dengan gentle birth. melahirkan dengan nyaman dan indah. Dan itu bukan suatu hal yang gampang. Itu harus kita usahakan lewat pemberdayaan diri kita. Termasuk untuk selalu melakukan relaksasi, meditasi dan afirmasi positif. Cuma dalam prakteknya itu saya masih bingung kalo meditasi. Suka bingung sudah bener belum, berasa nggak bisa fokus. Dan akhirnya seringkali terlewat karena suka buru-buru. Jadi yang saya lakukan seringnya cuma relaksasi dan afirmasi saja. Dan itu sangat membantu saya untuk menjalani kehamilan saya kali ini dengan sangat tenang dan santai meskipun saya sempat mengalami fullday sickness (itu karena muntahnya bisa seharian), meski saya kena SPD yang sakitnya ampuuun dah kalo mau bener-bener dirasain, meski sampe minggu ke 33 ini sudah 3x pemeriksaan bayi saya dinyatakan masih dalam posisi sungsang, hu hu hu. So, kejadian seperti susah tidur, sesak nafas dan kekhawatiran-kekhawatiran kecil menjelang persalinan yang dulu saya rasakan saat hamil Mas Nadhif tidak terjadi di kehamilan kali ini.
  7. Nama. Soal nama sebenernya sudah dari sebelum hamil kita sekeluarga punya nama buat adiknya Mas Nadhif nanti. Dan istimewanya kami hanya mempersiapkan nama cewek. Jadi ketika saya USG pertama kali di umur 22 minggu kehamilan dan ibu dokter bilang kalo jenis kelamin bayinya nanti cowok, sibuklah saya buat milih-milih lagi nama cowok yang pas. Dan balada mencari nama bayi ini terjadilah. Semua nama yang saya sodorkan ke Mas Nadhif ditolak mentah-mentah. Mas Nadhif maunya adeknya cewek. Kalopun nanti adeknya cowok (itu setelah saya jelaskan panjang kali lebar kalo bundanya nggak bisa nentuin jenis kelamin adeknya, tapi Allah yang sudah memilihkan buat Mas Nadhif) namanya tidak boleh lebih bagus dari namanya. So, saya jadinya masih ngarep pas lahir nanti dedek bayi adalah seorang putri sehingga saya dan Mas nggak perlu melakukan penanganan khusus untuk menghadapi Mas Nadhif yang protes keras dengan nama adeknya.
  8. Dana. Dan itu yang sebenernya paling penting yak. Tapi ternyata saya nggak punya apa-apa, wakakakka. Rencana saya sih pengen keukeuh melahirkan normal di Puskesmas (secara pake BPJS perusahaan begitu). Tapi bukankah perlu rencana alternatif jika sesuatu di luar kendali kita nanti terjadi?? No no no. Pokoknya saya mau persalinan normal saja. Biar murah, baik bagi saya dan juga bayi saya. Selainnya itu saya serahkan pada Allah saja. Sementara ini udah kesepakatan dengan Mbak Um ntar gimana kalo perlu dana lebih. Tapi insyaallah cadangan dana buat keperluan si kecil sudah ada meskipun tidak dalam bentuk uang tunai yang saya pegang saat ini.

Demikian sepanjang yang saya lakukan dan persiapkan untuk kelahiran adeknya Mas Nadhif. Pemberdayaan diri ini semata-mata merupakan usaha dan perjuangan saya untuk dapat melahirkan dengan normal, nyaman, lancar dan indah. Semoga Allah mengabulkan segala doa dan ikhtiar saya ini. Kalopun tidak, saya akan pasrah sepenuhnya dengan apa yang akan terjadi. Karena saya percaya bayi saya akan lahir di saat yang tepat dan dengan cara yang hebat dan akan membantu saya nanti dalam persalinan yang nyaman, lancar dan indah. Demikian yang selalu saya katakan setiap hari padanya, dan saya yakin dia pasti mendengarnya.

Anakku sayang, tentukan cara yang terbaik pada saat kamu melihat dunia ini.

Critical Eleven

Hasil gambar untuk critical eleven

Lagi pengen gaya-gayaan kekinian bahas tentang Novel Critical Eleven (Klo mau kekinian bahas filmnya dong buk, bahas novelnya doang mah udah basi kalee. Tsahh…). Haduhhh, bumil rempong macam saya ini manalah mungkin mau bahas film terbaru yang baru tayang di bioskop atau justru bahkan baru mau tayang. Mau nonton di mana say???? Di Rembang ini bioskop udah tutup pintu dari jaman saya masih ingusan. So, saya musti cukup puas dengan baca novelnya doang. Itupun udah telat bingit. Dan itu juga karena ketidaksengajaan saya yang liat novelnya ibu dosen Dian Anita yang lagi mau dipinjemin ke Anita (ini kenapa jadi double Anita begitu). Akhirnyalah kemaren sepulang kantor seharian sampe malem saya niat bener untuk ngabisin itu seluruh isi novel. Just feeling, ketika saya membaca selembar dua lembar sebuah novel, maka saya akan langsung tau apakah saya bisa melanjutkan membacanya esok hari, ataukah saya pasti akan menyelesaikannya hari itu juga karena takut kena penyakit ‘penasaran’. Dan benar juga, selesai jugalah novel itu tepat pukul 22.20 WIB.

Orang yang kenal saya pasti tau betapa liar imajinasi saya setiap membaca novel yang bagus. Karena itu saya pasti lebih memilih untuk nonton filmnya dulu baru baca novelnya (baca: kalo bisa) dibandingkan dengan baca novelnya, baru kemudian nonton filmnya. Karena pastinya pastinya dan pastinya saya seringkali kecewa dengan film yang saya tonton yang sama sekali tidak sesuai dengan imajinasi saya saat baca novelnya. Laskar Pelangi dan Ayat-ayat Cinta adalah salah dua dari contoh sekian banyak kekecewaan saya. Tapi bukankah pastinya film itu ada karena berawal dari adanya novelnya begitu. Maka pantas saja jika lebih sering saya sudah membaca novelnya baru kemudian nonton filmnya. Kali ini saya berharap perasaan puas ketika selesai membaca Critical Eleven ini juga akan sama rasanya ketika nanti saya berkesempatan nonton filmnya (baca: di layar kaca yang entah kapan bisa tayang).

Critical Eleven. Novel ketujuh Ika Natassa ini bener-bener bikin saya terhanyut. Berjam-jam membacanya sungguh-sungguh tidak sama sekali membuat saya bosan. Dan justru semakin penasaran dengan alur ceritanya. Sama dengan judulnya “Critical Eleven”, yang artinya 11 menit masa kritis dalam penerbangan yaitu 3 menit setelah take off dan 8 menit sebelum landing, maka dalam novel ini digambarkan pertemuan pertama Anya dan Ale. Critical Eleven menggambarkan 11 menit penting di momen pertemuan pertama, di mana 3 menit pertama bersifat kritis karena saat itulah kesan pertama mulai terbentuk, lalu ada 8 menit sebelum berpisah — saat ketika senyum, melihat tindak tanduknya, dan ekspresi wajah orang tersebut, menjadi pertanda apakah itu akan menjadi awal suatu hubungan atau hanya sekadar akhir dari pertemuan tidak ada artinya. Ah,,,, panjang kali kalo saya bercerita tentang novel ini. Mending baca sendiri kali ya. Udah pada baca kan????

Saya memang suka sekali membaca novel. Terutama novel drama romantis macam Critical Eleven ini. Saya bisa benar-benar masuk ke alur ceritanya. Berasa mengalaminya sendiri. Dan saya pikir itu wajar meski mungkin sebagian orang bilang saya aneh. Saya bisa nangis berderai-derai atau bahkan tertawa terpingkal-pingkal kalo lagi baca. Bahkan saya bisa bayangin tokoh si A itu seperti apa raut mukanya, penampilannya dan sebagainya. Sama seperti saat baca novel ini. Karena saya sudah tau bocorannya dari awal bahwa Reza Rahadian-lah yang akan memerankan sosok Ale, dan saya tidak punya alasan untuk tidak menyetujuinya ketika saya mulai membaca novel ini bahkan saat baru mulai di Chapter 1. Karena itu untuk selanjutnya bahkan imajinasi liar saya langsung menggambarkan sosok Reza Rahadian dalam setiap kisah di novel ini. Hufftttt,,,,saya berasa sudah hampir gila.

Dan lebih gilanya lagi tadi pagi sempet-sempetnya saya kirim sms ke ibu dosen Dian Anita dan bilang “Anakku kok dadi pengen tak jenengke ALDEBARAN RISJAD. Sepertinya akan sangat keren. Iya nggak sih yan???”. Dan si ibu dosen inipun membalas sms saya “Huffttt speechless mbak aku :(“. Parahnya lagi, saya juga sempet-sempetnya browsing arti nama Aldebaran Risjad di internet. Gelo banget kan ya……*tepok jidat*. Beruntunglah saya hanya menemukan arti nama Aldebaran yang berarti Pengikut/Bintang ke-13 yang paling terang dalam astronomi. Dan saya tidak menemukan arti nama Risjad atau Risyad. Jadi sepertinya niatan saya untuk memberi nama Aldebaran Risjad buat adeknya Mas Nadhif urung saja kali ya. Karena kalopun saya ngotot untuk kasih nama itu, saya pasti akan kembali berdebat dengan Mas karena sebelumnya kami berdua sudah sepakat dengan sebuah nama ciamik buat anak kedua kami nanti. Meskipun begitu rasanya saya masih saja terngiang-ngiang dengan nama Aldebaran Risjad alias Ale yang cool, yang ganteng, yang setia, yang teguh memperjuangkan cintanya, yang mau menyadari kesalahannya, yang tidak malu untuk meminta maaf, yang cuma manusia biasa yang juga punya ego dan juga bisa menangis walaupun dia seorang laki-laki. Dan yang paling penting adalah Aldebaran Risjad alias Ale itu bagi saya ya seperti sosok Reza Rahadian. Siapalah yang nggak mau kalo punya anak kece bin keren macam dia. Terlepas si Reza ini punya kekurangan atau apapun itu ya itu jadi urusan dia pribadi kan ya. Sapa tau itu cuma gosip-gosip cantik yang justru malah semakin membuatnya semakin tenar. Buat saya seorang Reza Rahadian ya itu tadi. Sempurna secara fisik. Wakakakkaka. Meleleh beneran deh pokoknya.

Kenapa sih cuma bahas si Ale?? Kenapa nggak bahas Anya. Bukankah dari awal sebenernya novel ini bercerita dari sisi si Anya. Anya juga tidak dalam posisi 100% salah. Semua wanita akan seperti itu. Mungkin saja caranya dalam menyikapi sebuah kehilangan yang berbeda. Mungkin juga caranya untuk menyembuhkan diri saat merasa tersakiti juga berbeda. Apalagi saya yang tidak bisa membayangkan seandainya jadi sosok Anya yang harus melahirkan normal, dengan merasakan dasyatnya sakit saat diinduksi, sementara saat itu dia tau yang dia lahirkan seorang anak yang sudah tidak bernyawa. Untuk kemudian dihakimi dalam hal ini dia yang bersalah. Oleh suaminya sendiri pula. Hu hu hu,, mewek semewek-meweknya deh pokoknya. Sama halnya dengan si Ale juga begitu.  Wajar juga dia merasa nggak ngerti kalo cuma dengan salah omong saja bisa sedahsyat itu efeknya. Ale sudah minta maaf. Sudah ngajak ngomong baik-baik. Sudah mau ngikuti segala macam aturan dari istrinya. Tapi tetep saja istrinya cuma nganggep dia seekor laler. Hiks. Siapa juga yang nggak ngerasa kehilangan. Dua-duanya manusiawi banget. Nggak ada yang lebih istimewa menurut saya. Dan justru di situlah sisi menariknya novel ini. Semuanya terasa wajar dan normal. Manusiawi. Tidak dibuat-buat. Tidak memajang karakter seseorang yang perfect tanpa cela. Tapi karena saya seorang perempuan. Iya, saya seorang perempuan. Karena itu saya lebih mendamba karakter si Ale dibanding si Anya, ha ha ha *tetep*.

Aldebaran Risjad. Hari ini tetep saja judulnya Aldebaran Risjad alias Ale. Belum bisa move on ini kayaknya dengan satu nama itu.

Symphisis Pubis Disfunction

28 Weeks Pregnant

Kali ini saya pengen bahas tentang Symphysis Pubis Disfunction atau biasa disingkat dengan SPD. Menurut yang saya baca di http://www.bidankita.com. Symphisis Pubis Disfunction (SPD)sekarang / Pain Girdle Pelvis (PGP) adalah suatu kondisi yang menyebabkan nyeri pada satu atau lebih sendi panggul dan kesulitan berjalan. Hal ini paling sering berhubungan dengan kehamilan tetapi juga dapat terjadi pada wanita yang tidak hamil dan laki-laki juga, kadang-kadang sebagai akibat dari cedera atau trauma.

Apa saja gejala dari SPD, PGP?

Gejala ini dapat dimulai pada setiap titik kehamilan, beberapa wanita merasakan selangkangannya berdenyut tidak nyaman dan di wanita lainnya mengalami sakit parah hingga mereka merasa sulit untuk berjalan, gejalanya antara lain:

  1. Kemaluan sakit
  2. Kemaluan tidak nyaman ketika disentuh walaupun menyentuhnya dengan lembut; disini ibu hamil biasanya merasa tidak nyaman ketika dilakukan pemeriksaan atau pengukuran tinggi fundus
  3. Tulang ekor sakit, terutama di daerah sakro-iliaka
  4. Merasa kesulitan / nyeri saat berguling di tempat tidur atau merasa nyeri ketika beralih posisi dari miring kekiri ke kanan saat tidur. *saya bangetttt*
  5. Kesulitan / nyeri ketika naik turun tangga, masuk dan keluar dari mobil, duduk atau berdiri, mengenakan pakaian, membungkuk, mengangkat, berdiri di satu kaki, mengangkat benda berat, dll
  6. Linu pada panggul (nyeri di pantat dan menuruni kaki)
  7. Bunyi “Mengklik” di panggul saat berjalan
  8. Kesulitan mulai berjalan, terutama setelah bangun tidur
  9. Perasaan seperti pinggul tidak pada tempatnya atau harus pop sebelum berjalan
  10. Disfungsi kandung kemih (inkontinensia sementara pada saat perubahan posisi)
  11. Nyeri lutut atau nyeri di daerah lain terkadang juga dapat menjadi efek samping masalah panggul
  12. Perasaan sesak di punggung bagian atas rasa sakit biasanya diperburuk ketika Anda memisahkan kaki/meregangkan, berjalan, naik atau turun tangga atau bergerak di sekitar di tempat tidur. Dan rasa ini biasanya sering jauh lebih buruk pada malam hari dan dapat membuat Anda merasa kesulitan tidur. Bangun untuk pergi ke toilet di tengah malam bisa sangat menyakitkan.

Apa yang menyebabkan Symphisis Pubis Disfunction (SPD)sekarang / Pain Girdle Pelvis (PGP)?

Tidak ada yang tahu penyebab pasti tetapi sejumlah faktor yang berbeda telah diidentifikasi yang meliputi:

  1. Pada kehamilan terjadi peningkatan dalam jumlah jumlah hormon relaksin yang menyebabkan pelunakan ligamen seluruh tubuh. Akibatnya otot-otot sekitar punggung bawah dan panggul harus bekerja lebih keras untuk mendukung tubuh dan dalam beberapa kasus, karena in maka otot-otot harus bekerja keras sehingga mengakibatkan rasa sakit.
  2. Perubahan Postural yang terjadi pada kehamilan karena ukuran pertumbuhan dan berat bayi
  3. Otot panggul yang biasanya mendukung panggul tidak bekerja secara efffectif seperti ketika tidak dalam kondisi hamil karena berat bayi menekan dasar panggul
  4. Otot-otot perut dan tulang rusuk yang membentang karena bayi yang sedang tumbuh
  5. Perbedaan antara gerakan sendi panggul terutama sendi iliaka sakro di bagian belakang panggul dapat dikaitkan dengan nyeri
  6. Penelitian telah menemukan bahwa pada semua wanita pasca melahirkan ada beberapa yang mengalami pelebaran simfisis pubis dan ini sangat bervariasi dari wanita satu ke wanita lain. seorang Wanita mengalami pelebaran simfisis pubis yang banyak dapat mengalami rasa sakit.

Apa obat untuk Symphisis Pubis Disfunction (SPD)sekarang / Pain Girdle Pelvis (PGP)?

Tidak ada untuk Symphisis Pubis Disfunction (SPD)sekarang / Pain Girdle Pelvis (PGP) *nangis kejer*

  1. Banyak ibu hamil yang telah melaporkan perbaikan gejala mereka setelah melakukan yoga yang dirancang secara individual untuk meningkatkan stabilitas panggul
  2. Sebuah sabuk untuk mendukung/menyokong panggul juga dapat berguna sebagai tindakan antisipasi atau pertolongan sementara. Jika Anda mengalami rasa sakit yang meningkat ketika menggunakan sabuk, coba temui fisioterapis karena hal ini dapat mengindikasikan masalah misalignment. Jika satu-satunya pengobatan Anda ditawarkan adalah sabuk dan Anda masih mengalami masalah dengan nyeri dan / atau mobilitas kembali dan meminta untuk diperiksa kembali.
  3. Terapi lain yang mungkin berguna termasuk osteopati dan chiropractic tetapi penting bahwa Anda melihat praktisioner terdaftar yang berpengalaman dalam mengobati nyeri panggul.

Kenapa saya bahas tentang SPD ini?? Ya karena saya mengalaminya sodara-sodara. Sudah hampir sebulan ini saya kena gejala SPD ini. Pengalaman pas hamil pertama dulu sih nggak ngalamin. Memang dari yang saya baca tidak semua ibu hamil mengalami ini. So, bagi yang mengalami ya disyukuri saja. Kalo yang saya rasakan sih yang paling berat itu adalah ketika tidur malam hari ketika beralih posisi tidur itu rasanya sungguh mak nyussssss. Nyeri dan ngiluuuuu bingits. Selain itu kalo pas mau bangun dari tidur sama pas lagi pake celana itu juga berasa banget ngilunya. Subhanallah deh pokoknya. Beruntungnya sih sebelum kejadian ini saya udah sempat baca-baca artikel di bidankita.com, meski nggak bantu menghilangkan sakitnya, tapi setidaknya membuat saya sedikit tenang menghadapi kondisi ini (baca: tenang saat nahan sakit yang WOW). Yang pernah ngerasain bakalan tau deh gimana rasanya.

Meski begitu saat periksa ke bidan dan ke dokter saya tetep cerita ke blionya tentang kondisi yang saya alami ini. Penasaran aja pengen tau kalo menurut mereka bagaimana. Kata blio-blionya sih itu memang wajar dan normal. Lebih kepada pengaruh membesarnya rahim. So, musti dinikmatin saja sakitnya. Sepanjang sakitnya nggak yang super parah yang sampe nggak bisa ditahan. Halo,,,,,,, nikmatin sakit itu yang kayak gimana ya????? Mana nggak ada obatnya pulak, hu hu hu. Meski nggak puas dengan penjelasan mereka, akhirnya dan akhirnya sayapun nurut saja apa kata bidan dan dokter. Nggak mungkin kan saya ngeyel. Toh dari banyak artikel yang saya baca emang begono, ini sakit emang bakalan menghilang dengan sendirinya kalo dedek bayinya ntar udah lahir. Berasa lamaaaa kalo musti nunggu lahiran nanti yes. Tapi ya saya emang harus mencoba menikmatinya.

So, tips kecil dari saya yang ingin saya bagi buat bumil kece yang ngalamanin SPD adalah :

  1. Sadar sesadar-sadarnya kalo SPD ini banyak dialami oleh bumil, bukan cuma kita doang.
  2. SPD itu nggak ada obatnya, cara terbaik mengatasinya adalah dengan mencoba menikmatinya.
  3. Lakukan dengan sangat pelan-pelan ketika akan merubah posisi tidur, begitu juga saat pake celana atau pas mau berdiri.. Kalo perlu pake celana sambil duduk.
  4. Lakukan relaksasi sesering mungkin.
  5. Beberapa posisi yoga membantu mengurangi sakit. Rajin-rajin olahraga ya.
  6. Dan yang paling penting adalah dukungan penuh dari pasangan kita. Coba saja bandingin jika suami kita bilang “Ya harus sabar Mah, semua ibu hamil juga begitu” dengan suami yang bilang “Kamu pasti kuat sayang, nanti kalo debaynya lahir pasti semua rasa sakitnya langsung hilang”. Hayo,,,,pilih yang mana???

Intinya sih bumil harus sebisa mungkin menikmati kehamilannya. Karena kondisi masing-masing bumil memang berbeda. Bahkan pada bumil yang sama antara kehamilan yang pertama dengan berikutnya bisa jadi berbeda rasanya. Saya juga begitu. So, makin ke sini saya makin banyak belajar, semakin rajin memberdayakan diri saya untuk menjalani masa kehamilan dan mempersiapkan persalinan saya nanti yang insyaAllah akan berasa menyenangkan, aman dan lancar. SPD hanyalah sebagian kecil pengalaman kehamilan saya, bukan sesuatu yang super istimewa yang mengganggu dan mengkhawatirkan kehidupan saya. Itu hanya hal kecil semacam mual muntah atau gatal-gatal yang biasa dialami bumil lainnya.

So, saya masih harus menikmati SPD saya ini sampai 12 minggu ke depan sampai jagoan kecil saya lahir nanti. Nggak sabar nunggunya sih. Nunggu segala ngilu dan nyeri ini musnah menghilang selamanya.