33W0D Pregnant

Weiss nggak terasa sudah 33 minggu ajah saya hamil (nggak terasa apa nggak terasaaa???). 33 minggu yang luar biasa sih sebenernya. Banyak hal yang terjadi baik yang sesuai rencana maupun yang di luar prediksi. Termasuk rencana awal di mana saya pengen selalu mengabadikan pregnancy moment ini nih sebenernya. Tapi apalah daya, seringkali apapun yang nyangkut di kepala saya nggak bisa dengan sepenuh hati saya tuangkan dalam blog ini hanya karena saya malas. Hiks.

Di 33 minggu ini apa saja sih yang sudah saya siapkan untuk menyambut sang pangeran kecil kami (atau jangan-jangan justru seorang putri nan cantik jelita yang akan hadir). Ini hanya sekedar untuk mengingatkan saya sendiri sih sebenernya apa dan apa yang belum beres sampe hari ini. Maybe buat bumil yang lain printilan-printilan ini itu yang saya pikir sangat penting mungkin bagi sebagian orang justru dirasa nggak perlu. Atau bahkan sebaliknya.

  1. Perlengkapan baby newborn insyaallah sudah lengkap. Mulai dari popok, gurita, baju, topi, sarung tangan dan kaki, topi, handuk, gendongan, bedong, kasur bayi, perlak, lemari pakaian, bak mandi insyaallah semuanya sudah ya. Udah dicicil dari pas usia 28 minggu kemaren. Berhubung ini anak kedua, semuanya jadi lebih santai bawaannya. Nggak terlalu banyak yang beli baru, banyakan dikasih sodara dan temen yang anaknya udah pada gede. Syukur alhamdulillah dan terimakasih banyak.
  2. Toilettries, obat-obatan dan printilan-printilan kecil lainnya sudah sebagian besar yang kebeli. Macam sabun mandi, shampoo, minyak rambut, lotion, cologne, telon, tisu basah, bedak, baby oil, cotton bud udah semua. Kemaren belinya sepaket kecuali tisu basah beli tersendiri. Awalnya pengen beli satu-satu sih, tapi berhubung terjadi insiden saya menjatuhkan sepaket toilettries bag di tokonya si Nonik dan mengakibatkan itu kemasannya pecah, ya wajib kudu dibeli kan yak. Hiks. Yang belum sempet kebeli sih kapas bulat (pengennya beli kapas kiloan trus dibikin bulatan sendiri gitu biar ekonomis), diaper rush cream, obat tetes untuk bayi yang pilek (browsing-browsing kok mahal yak, ntar coba tanya-tanya dulu deh di apotek), gunting kuku bayi dan sikat lidah. Duh, kok ternyata lumayan juga yang belum kebeli.
  3. Peralatan feeding and nursing. Yup, saya sih rencananya pengen jadi pejuang ASIP. Udah lumayan banyak belajar sih dengan baca-baca artikel di internet. Nggak belajar sama sekali sama sodara apa temen. Karena semuanya kagak ada yang jadi pejuang ASIP. hu hu hu. Saya sih yakin bisa aja deh. Masak sih orang laen bisa saya kagak bisa. Sama-sama perempuan kan. Sama-sama juga punya PD. Jadi yakin aja dengan diri sendiri, yakin dengan dedek bayi dan terus berdoa saja semoga nantinya ASI saya bisa keluar dengan lancarrrr biar bisa kasih ASIP exclusive ke dedek bayi sampe 6 bulan dan lanjut sampe 2 taon. Insyaallah. Secara dulu pada saat Mas Nadhif mulai saya tinggal masuk kerja lagi pas waktu itu baru umur sebulan lebih, saya pake sufor selama saya kerja. Dan sekembalinya saya di rumah Mas Nadhif full minum ASI langsung dari ibunya ini, nggak boleh ada yang kasih sufor. Dulu sempet takut Mas Nadhif bakalan bingung puting karena minum sufornya langsung pake botol, nggak pake sendok. Takut tiba-tiba dia nggak mau minum ASI ke saya. Takut duit nggak cukup buat beli sufor yang murah sekalipun karena waktu itu gaji saya dan Mas nggak bakalan cukup buat beli sufor. Karena pengalaman hampir semua temen yang kerja hanya sanggup kasih ASI di bulan-bulan pertama saja, habis itu bye bye ASI. Alhamdulillah Mas Nadhif nggak bingung puting. Alhamdulillah Mas Nadhif mau minum sufor pas ibunya kerja dan lahap minum ASI kalo ibunya di rumah. Alhamdulillah Mas Nadhif minum sufornya nggak banyak-banyak, secukupnya saja dan lebih suka nenen ke ibunya. Pinterrrr banget ini anak. Tau kalo bapak ibuknya kagak ada duit buat beliin dia sufor. Makasih banyak ya sayangkuh. Kembali ke peralataan feeding and nursing, sementara ini yang baru kebeli hanya botol susu, sikat pembersih botol susu, cooler bag dan ice gel belinya sepaket waktu itu, botol kaca tempat menyimpan ASIP dan take and shake (blender mini yang rencananya buat bikin jus pelancar ASI tapi riilnya tiap hari udah dipake buat bikin jus buah dan milkshake. Suka banget dengan produk ini karena murah dan super praktis). Berarti yang masih belum kebeli sabun pembersih botol susu (rencana nanti pulang kerja mau beli), breast pump (saya pengen beli yang elektrik dengan pertimbangan biar lebih cepet buat merahnya tapi yang murah-murah saja. Secara nggak mampu buat beli macam Medela swing yang harganya sampe jutaan itu bok. Tapi juga rasanya nggak bakalan sabar kalo musti marmet aliah merah pake tangan) dan sterilizer elektrik (kepincut sama merk Crown nih, tapi masih dipertimbangkan mau beli yang 4in1 atau yang 10in1. Liat dananya dulu yang mana yang sanggup dibeli). Untuk beli apron menyusui saya masih pikir-pikir juga. Ntar aja kalo udah praktekin selepas masa cuti gimana, kalo dirasa perlu baru deh dibeli. Karena di kantor nggak ada nursing room, pilihannya mungkin nanti merahnya di ruang kelas yang kosong atau di masjid ntar ditutup pake mukena (kalo ini salah satu ide super kreatif yang saya baca di internet). Kalo breast pad perlu beli kagak ya? Dipikir-pikir dulu deh. Niat banget saya yak buat kasih ASIP ke anak saya. Ya iya dong ah. Secara yang namanya ASI itu lebih segala-galanya dibanding sufor. Saya sih nggak anti sufor. tapi kalo bisa kasih ASIP kenapa harus sufor?? Dan ini memang jadi sebuah rencana terbesar saya setelah melahirkan nanti. Apapun itu, jika tidak kita usahakan manalah mungkin bakal terjadi. So, saya sih lillahi taala saja. Semoga Allah melancarkan niat baik saya ini. Jadi panjang ya bahas yang beginian.
  4. Perlengkapan si ibu. Apaan yah perlengkapan si calon ibu? Palingan saya nyiapin kain buat lahiran nanti, udet udah ada 2 biji, pembalut sama baju-baju berkancing depan udah ada semua. Paling itu doang kan ya.
  5. Olahraga. Untuk olahraga selama hamil ini saya bagi menjadi 4 jenis, yaitu jalan kaki, olah tubuh, senam dengan birthing ball dan yoga. Kalo jalan kaki biasanya saya sih tiap pagi jalan kaki. Nggak lama-lama, hanya 10-20 menit saja setiap hari dan cuma di depan rumah aja ngalor ngidul nggak jelas. Untuk olah tubuh maksudnya itu saya biasakan setiap hari melakukan posisi sujud anti sungsang, senam kaki biar peredaran darah lancar dan nggak gampang kram (yang ini beneran sukses diterapin, alhamdulillah yang namanya kaki kram itu bisa diitung dengan jari deh terjadinya), senam kegel (meski nggak yakin udah bener apa belum gerakannya) dan beberapa gerakan senam yang dianjurkan seperti yang saya contoh dari video hasil download di youtube. Untuk senam dengan birthing ball saya lakukan juga sama, ambil contoh dari youtube. Katanya sih bisa buat melancarkan nanti pas persalinan. Saya sampe bela-belain beli di olshop ini bola. Walhasil nggak saya saja yang pake, justru tiap hari yang lebih sering make malah Mas Nadhif dan temennya si Zahra. Abis asyik kali yah maen-maen di bola segede itu. Sayanya yang jadi was-was takut bolanya ntar malah jadi rusak sebelum dipake nanti pas gelombang cintanya datang. Untuk yoga saya pilih prenatal gentle yoga ala mbak Yesie Aprilia di bidankita.com. Suwerrr deh, cukup 10 menitan senam yoga gitu bisa bikin keringat netes-netes. Asli bikin badan seger. Awalnya saya hampir tiap hari yoga. Tapi sejak kena SPD dan semakin kesini semakin maknyus saja rasanya dan sempet galau karena posisi dedek bayi yang masih suka sungsang, saya jadi kurang rajin melakukannya. Seminggu kadang cuma 3 kali saja. Sepertinya banyak banget ya yang saya lakukan? Padahal nggak juga. Saya melakukannya dengan santai. Kadang cenderung males. Kalo pas malemnya ujan dan jalanan jadi licin saya juga nggak jalan pagi. Apalagi kalo pas buru-buru pagi-pagi, manalah sempat melakukan olahraga ini itu. Minimal saya sudah melakukan pemberdayaan diri saya untuk persiapan persalinan nanti. kata Mbak bidan saya yang cantik kalo kita rajin olahraga biasanya nanti proses melahirkannya jadi lebih pendek dan mudah. Semoga saja demikian. Meskipun setiap bumil itu berbeda kondisinya saat hamil dan melahirkan nanti, dan nggak bisa niru dan milih mau yang gimana, minimal kita udah melakukan persiapan yang terbaik yang kita mampu. Hasil akhirnya nanti ya terserah Allah saja maunya yang bagaimana buat kita.
  6. Relaksasi, meditasi dan afirmasi. Jujur pas di trimester pertama dulu saya mulai rajin googling banyak artikel tentang pregnancy. Dan jatuh cintalah saya dengan bidankita.com. Sebuah website lengkap tentang pregnancy, birthchild, postpartum, babycare, breastfeeding dan yoga untuk ibu hamil. Saya sudah nggak nguplek-uplek yang lain-lain lagi. Udah kadung jatuh cinta sih. Waktu luang saya di kantor habis buat baca-baca dan mempelajari semuanya di situ. Saya langsung pengen melahirkan dengan gentle birth. melahirkan dengan nyaman dan indah. Dan itu bukan suatu hal yang gampang. Itu harus kita usahakan lewat pemberdayaan diri kita. Termasuk untuk selalu melakukan relaksasi, meditasi dan afirmasi positif. Cuma dalam prakteknya itu saya masih bingung kalo meditasi. Suka bingung sudah bener belum, berasa nggak bisa fokus. Dan akhirnya seringkali terlewat karena suka buru-buru. Jadi yang saya lakukan seringnya cuma relaksasi dan afirmasi saja. Dan itu sangat membantu saya untuk menjalani kehamilan saya kali ini dengan sangat tenang dan santai meskipun saya sempat mengalami fullday sickness (itu karena muntahnya bisa seharian), meski saya kena SPD yang sakitnya ampuuun dah kalo mau bener-bener dirasain, meski sampe minggu ke 33 ini sudah 3x pemeriksaan bayi saya dinyatakan masih dalam posisi sungsang, hu hu hu. So, kejadian seperti susah tidur, sesak nafas dan kekhawatiran-kekhawatiran kecil menjelang persalinan yang dulu saya rasakan saat hamil Mas Nadhif tidak terjadi di kehamilan kali ini.
  7. Nama. Soal nama sebenernya sudah dari sebelum hamil kita sekeluarga punya nama buat adiknya Mas Nadhif nanti. Dan istimewanya kami hanya mempersiapkan nama cewek. Jadi ketika saya USG pertama kali di umur 22 minggu kehamilan dan ibu dokter bilang kalo jenis kelamin bayinya nanti cowok, sibuklah saya buat milih-milih lagi nama cowok yang pas. Dan balada mencari nama bayi ini terjadilah. Semua nama yang saya sodorkan ke Mas Nadhif ditolak mentah-mentah. Mas Nadhif maunya adeknya cewek. Kalopun nanti adeknya cowok (itu setelah saya jelaskan panjang kali lebar kalo bundanya nggak bisa nentuin jenis kelamin adeknya, tapi Allah yang sudah memilihkan buat Mas Nadhif) namanya tidak boleh lebih bagus dari namanya. So, saya jadinya masih ngarep pas lahir nanti dedek bayi adalah seorang putri sehingga saya dan Mas nggak perlu melakukan penanganan khusus untuk menghadapi Mas Nadhif yang protes keras dengan nama adeknya.
  8. Dana. Dan itu yang sebenernya paling penting yak. Tapi ternyata saya nggak punya apa-apa, wakakakka. Rencana saya sih pengen keukeuh melahirkan normal di Puskesmas (secara pake BPJS perusahaan begitu). Tapi bukankah perlu rencana alternatif jika sesuatu di luar kendali kita nanti terjadi?? No no no. Pokoknya saya mau persalinan normal saja. Biar murah, baik bagi saya dan juga bayi saya. Selainnya itu saya serahkan pada Allah saja. Sementara ini udah kesepakatan dengan Mbak Um ntar gimana kalo perlu dana lebih. Tapi insyaallah cadangan dana buat keperluan si kecil sudah ada meskipun tidak dalam bentuk uang tunai yang saya pegang saat ini.

Demikian sepanjang yang saya lakukan dan persiapkan untuk kelahiran adeknya Mas Nadhif. Pemberdayaan diri ini semata-mata merupakan usaha dan perjuangan saya untuk dapat melahirkan dengan normal, nyaman, lancar dan indah. Semoga Allah mengabulkan segala doa dan ikhtiar saya ini. Kalopun tidak, saya akan pasrah sepenuhnya dengan apa yang akan terjadi. Karena saya percaya bayi saya akan lahir di saat yang tepat dan dengan cara yang hebat dan akan membantu saya nanti dalam persalinan yang nyaman, lancar dan indah. Demikian yang selalu saya katakan setiap hari padanya, dan saya yakin dia pasti mendengarnya.

Anakku sayang, tentukan cara yang terbaik pada saat kamu melihat dunia ini.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s