35w3d atau 34w1d?????

Apaan sih????? Bumil-bumil yang laen suka bingung kayak saya nggak sih kalo ngitung usia kehamilan. Secara kan itungan bidan sama itungan obgyn itu kan suka beda-beda yak. Dari kemaren-kemaren sih saya emang masih ngikutin apa kata bidan dimana HPL saya tercantum tanggal 10 Mei 2017. Demikian juga di print out USG obgyn juga tercantum Due Date tanggal 10 Mei 2017. Sama persis kan ya???? Jadi saya yakin aja HPL saya itu 10 Mei 2017.

Nah, di akhir-akhir waktu ini ketika saya butuh surat keterangan dokter untuk lampiran permohonan cuti ke saya di kantor barulah saya ngeh kalo di buku pemeriksaan obgyn saya itu tertulis HPL saya 1 Mei 2017. Nah loh. Jadi bingung kan ya.

Karena itu akhirnya kemaren pas saya ada jadwal cek ke obgyn atas perintah ibu bidan yang juga sama galaunya dengan saya karena tiga kali berturut-turut perabaan ternyata posisi baby R (ciee udah langsung nyebut inisial ajah) masih sungsang, tanyalah saya ke bu dokter yang cantik ini (cerita tentang baby R yang sungsang dilanjut nanti di bawah yak). Ternyata oh ternyata hitungan HPL itu sama benernya kalo menurut belio. Kata belio, kalo ngitungnya berdasarkan hari pertama menstruasi maka HPL saya 10 Mei 2017 (tapi kan ya, kita kan kagak tau pastinya kapan terjadinya konsepsi. Tanggal itu hanya perkiraan jika konsepsi terjadi di masa subur). Sementara kalo HPL tanggal 1 Mei 2017 itu berdasarkan hasil dari alat USG menunjukkan demikian. Hitungannya berdasarkan kondisi janin pada saat pemeriksaan. Saya langsung ho-oh saja sok ngerti. Jadi kalo berdasarkan HPL 10 Mei 2017, maka usia kehamilan saya 34w1d. Tapi kalo ngikuti HPL 1 Mei 2017 maka usia kehamilan saya sudah 35w3d. So, mau ikut yang mana?? Nggak terlalu jauh amat kan yak, cuman selisih semingguan lebih dikit doang. Karena itu kemaren waktu obgynnya bikin surat keterangan HPL saya ngikut aja waktu belio nyaranin HPLnya ditulis 1 Mei 2017 saja biar bisa lebih awal mengajukan cuti, jadi bisa lebih banyak istirahat di rumah. Hadeh, manalah ngaruh sama saya. Toh pengajuan cuti saya mulai tanggal 25 April 2017 sampe 2 bulan setelah melahirkan. Mepet banget yak???? Banyak pertimbangan sih ya. Sebenernya dari awal pengen banget ambil full 3 bulan cuti. Tapi manalah tau nanti baby R maunya kapan brojolnya. Berdasarkan pengalaman waktu lahiran Mas Nadhif dulu aja mundurnya 2 mingguan. Walhasil saya kelamaan di rumah sebelum lahiran, padahal waktu itu saya belum jadi pegawai tetap dan jatah cuti melahirkan saya total hanya 2 bulan. Ujung-ujungnya Mas Nadhif harus sudah saya tinggal kerja lagi sebulan lebih dikit doang. Hu hu hu. Nah, dari pengalaman dulu itu akhirnya saya mutusin buat ambil cuti agak mepet saja. Katanya yang udah ngalamin sih (saya juga pastinya) kagak enak hamil tua terlalu banyak di rumah, mendingan dipake aktif saja kerja biar nggak kerasa. Selain itu saya juga mikirin nih adek-adek buah yang bakalan saya tinggal cuti. Bukan karena tidak percaya sama mereka. Tapi kan ya, mereka berdua itu sama pelupanya dengan saya. Musti sering ngingetin kalo ada apa-apa, meskipun saya yakin mereka juga udah enek kali ya denger ocehan saya tiap hari. Trus kalo saya tinggal cuti 3 bulan full yang bakalan ngingetin terus setiap hari siapa??? Apalagi pekerjaan yang bakalan saya tinggal ke mereka lumayan banyak juga sih, soalnya pas banget sama masa-masa menjelang wisuda. But, saya sih percaya saja sama adek-adek buah saya itu. Udah pada tuwir-tuwir kan yak, masak mau diingetin mulu tiap hari, wakakakka. Padahal oh padahal sesungguhnyalah alasan saya itu memefetkan masa cuti saya itu karena saya kepikiran kalo saya cuti full 3 bulan itu berapakah duit yang hilang??? ho ho ho *mata duitan*. Dari manalah nanti saya bakalan bayar utang-utang saya. Hiks. Nah, karena berbagai macam alasan-alasan tersebutlah saya akhirnya mengajukan cuti mulai tanggal 25 April 2017 dan berakhir sampe 2 bulan setelah saya melahirkan nanti. *nggak sabar…nggak sabar*.

Okeh,,,bahasan sampe segitu aja dulu soal usia kehamilan dan cuti yak. Selanjutnya saya mau bahas soal sambungan cerita baby R yang sungsang yak. Jadi, melanjutkan cerita di postingan saya yang sebelumnya tentang baby R yang masih sungsang itu, hari Rabu (29/3) kemaren saya capcus ke obgyn setelah janjian sebelumnya dengan rencana utama cek posisi janin dan rencana tambahan minta surat keterangan HPL buat lampiran pengajuan cuti melahirkan. Udah dag dig dug der pokoknya. Mengingat hari Sabtu sore (25/3) posisi baby R masih sungsang, jadi saya praktis hanya punya waktu 3 hari untuk full memaksimalkan pemberdayaan diri dan membujuk baby R untuk mengubah posisinya. Bahkan saat mau masuk ke ruang periksa saya masih sempet-sempetnya bisikin baby R dengan bilang begini “sayangkuh, tunjukkan ke bu dokter yang cantik dengan bangganya kalo posisi kamu sudah oke ya Nak”. Dan beneran saja, waktu diUSG posisi baby R udah beneran oke, kepalanya udah di bawah. Rasanya itu mak clesssss. Suenenggggg banget udah ngalahin apa aja perasaan seneng. Secara sudah satu bulan full bolak balik ke bidan masih sungsang yak posisinya. Padahal udah terhitung 33 minggu sama bu bidan. Kuatir kan ya kalo sampe nggak mau muter gimana. Padahal saya kan maunya melahirkan normal lagi. Karena itu kemaren 3 hari terakhir itu saya udah bener-bener ngusahain apapun juga buat bisa ngerubah posisi baby R. Mulai dari melakukan gerakan posisi knee chest 5-10 menit 5x sehari, gerakan breech tilt 10-20 menit 3x sehari, gerakan elephant walk, senterin perut bagian bawah biar baby R muter kepalanya, sampe membujuk baby R sebanyak-banyaknya yang saya mampu untuk mau muter. Dan sungguh saya baru percaya dengan ucapan mbak Yessie Aprilia “Teruslah berbicara dan membujuk bayimu, karena kamu tidak akan pernah tau apa yang bisa diperbuat bayimu untukmu”.

Dan baby R benar-benar mendengarkan ibunya. Ih, so sweet tau nggak sih. Saya seneng banget saat tau baby R udah muter di posisi yang terbaik. Keren deh. Masalah BB yang lumayan gendut dan ibunya ini musti ngurangin makanan yang manis-manis, atau masalah SPD yang belum juga menghilang meskipun saya sudah mulai bisa mengatasinya, atau bahkan saya sampe lupa nanya apa ada lilitan tali pusar apa nggak udah nggak perduli lagi deh. Yang terpenting baby R sekarang sudah nggak sungsang lagi. Dan semoga sampe dengan lahiran nanti posisinya tetep oke terus seperti yang terus saya afirmasikan ke baby R selama ini.

Sehat terus ya sayangkuh,,,love you.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s