“Balada Sebuah Nama”

Judulnya ngeri amat yak. Kayak judul sebuah lagu, novel, atau sinetron begituh. Sebenernya nggak sesyerem judulnya sih. Tapi emang soal pemberian nama buat adeknya Mas Nadhif ini jadi berasa full deramah. Gimana nggak deramah coba. Masak sampe sekarang, yang insyaallah kurang dari sebulan si adek udah brojol aja yang namanya bikin nama belom fix juga. Bukan karena bingung mau dikasih nama siapa, tapi pening gegara si Masnya belom kasih ACC ke semua nama yang disodorin. Hadehhh…..

Jadi awal ceritanya itu sebelum saya hamil, pada saat masih rencana-rencana labil jaman dulu itu sebenernya kami bertiga sudah sepakat dengan sebuah nama. Tentu saja namanya nama cewek. Saya nggak siapin nama cowok sama sekali. Hanya satu nama cewek. Waktu itu kita memang mau anak cewek, dengan pertimbangan yang pertama udah cowok. Mas Nadhif sangat oke dengan nama yang kita sodorin. Satu nama langsung oke waktu itu. Bahkan dia yang nentuin nama panggilannya siapa.

Dan deramah itupun langsung dimulai ketika saya hamil. Awal-awal Mas Nadhif excited banget dengan kehadiran adeknya ini. Tapi ketika hasil USG di obgyn nunjukin kalo jenis kelamin adeknya ini laki-laki, ceritapun dimulai. Susahhhhhhhhh banget membujuk dan ngejelasin ke dia kalo ibunya ini kagak bisa mencetak anak perempuan. Karena kita kagak bisa milih. Kalo maunya sih ya punya anak cewek, lah kalo dikasihnya cowok masak sih kita mau protes sama yang ngasih?? Sampe-sampe tiap kali ke obgyn saya always nanya ke bu dokter cantik gini “Jenis kelaminnya masih sama ya dok?” Ngakaklah ibu dokter dan asistennya itu denger pertanyaan saya. “Iya mbak. Masih sama. Masih pengen anak cewek ya? Tenang aja, alatnya ini yang bikin manusia kok mbak. Ini sih masih 70%. Ntar diliat aja 100%nya pas lairan nanti. Sapa tau bisa berubah jadi cewek.”. Ngookkk. Malu nggak sih dibilang kayak gitu.

Dan ngadepin Mas Nadhif soal nama ini emang butuh waktu. Bener-bener butuh waktu. Padahal saya udah bermanis-manis ria tiap kali ngomong soal nama. Jangankan soal nama. Soal adeknya yang insyaallah cowok aja ini udah susahhhhh amat ngejelasinnya meskipun pada akhirnya dia mulai sedikit bisa menerima. Saya sih mulai bisa memahami ketakutan-ketakutannya. Takut kalah ganteng, takut kalah putih dan kalah pinter sama adeknya. Belom lagi tiap hari tantenya dan para tetangga yang suka nakut-nakutin ntar kalo adeknya udah lahir bapak ibuknya ini bakalan sayang ke adeknya doang, sama Mas Nadhif nggak. Super kacau dah.

So, ketika saya dan Mas sudah sepakat dengan sebuah nama cowok, mulailah kami pelan-pelan kasih tau ke Mas Nadhif. Tapi nama itu ditolak mentah-mentah. Huffftttt. Katanya namanya jelek. Mas Nadhif maunya adeknya dikasih nama Naruto saja. Biar keren dan sangar katanya. Huwaaaaaa,,,,,,,,

Kamipun tak hilang akal. Pikir kami mungkin Mas Nadhif butuh waktu. Sesekali setiap kami bertiga atau hanya saya berdua dengannya di waktu lagi bersantai ria atau pas nonton tv, mulailah kembali kusodorkan nama buat adeknya. Dan lagi-lagi ditolak. Berkali-kali terus saja seperti itu. Dan dengan alasan yang sama, katanya nama itu jelek. Jadi pas kesekian kalinya saya mencoba untuk cerita ke Mas Nadhif begini “Mas, nama adek itu bagus loh Mas. Artinya raja atau pemimpin.”  Dan Mas Nadhif malah semakin marah. “Iyo, nek adek ki rojo. Lah trus aku prajurite ngono Bun”. Dan makin ngambeklah dia. Ho ho ho,,,, tenyata oh ternyata. Jadi selama ini Mas Nadhif bilang kalo nama adeknya itu jelek cuma alasan saja. Sebenernya Mas Nadhif tidak mau tersaingi. Mas Nadhif tidak mau adeknya “lebih” dibanding dia. PR lagi ini. Dan sampe dengan tadi malampun balada tentang pemberian nama inipun masih berlanjut. Berawal ketika kami berdua nonton tv, saya mulai lagi dengan bahasan tentang nama.

Saya : “Kalo adek nanti dipanggil   N*** aja gimana Mas? Itu juga bagus loh. Jadi nama anaknya bunda mirip-mirip, Nadhif dan N***. Nggak boleh dipanggil R***** nggak papa deh” (ngarep banget kali ini bakal disetujui)

Mas Nadhif : “Nggak mau”

Saya : “Loh, adek kui namanya artinya sama loh mas karo Mas Nadhif. Artine kui pemberani. Kalo Mas Nadhif namanya pake bahasa Arab, kalo adek namanya pake bahasa Sanksekerta”

Mas Nadhif : “Adek gak usah pemberani. Sing pemberani aku wae”

Saya : “Lah njur adek mau dikasih nama sopo???? Mosok arep dikasih nama Slamet??” (mulai putus asa)

Mas Nadhif : “Nek Slamet apike Slamet sopo nggih Bun?”

Gubrakkkkkkk. Ini saya bercanda malah dianggep beneran.

Saya : “Mosok adek arep dijenengke Slamet Subagyo mas? Mengko lak wong-wong podo ngomong ‘kowe ki gak iso nggawe jeneng sing apik kanggo anakmu piye leh Ris. Lah anake wong liyo wae mbok jenengke apik-apik lah kok anakmu dewe mbok jenengke Slamet Subagyo’. Nek ngono piye jal mas?”

Mas Nadhif : “Nggih gak popo Bun. Slamet wae nggih.”

Saya : “Nggih mpun. Jajal tanya ke bapak dulu boleh nggak adek dikasih nama Slamet Subagyo” (Nyerah)

Lalu dengan semangat Mas Nadhif menemui bapaknya untuk bertanya dan kembali lagi ke saya dengan wajah ditekuk.

Saya : “Gimana mas, bapak bilang apa?”

Mas Nadhif : “Nggak”

Saya : “Lah nggih, makane Mas Nadhif milih, adek mau dipanggil R***** apa N***”

Mas Nadhif : “Pokoke aku emoh adek jenenge luwih apik soko aku”

Saya : “Mas Nadhif ki jenenge wis pol paling apik loh Mas. Mbiyen ki bunda cari nama sampe suweee banget dipilih-pilih nama sing paling apik kanggo Mas Nadhif. Brarti adek saiki jenenge yo gak luwih apik tinimbang Mas”

Mas Nadhif  diem nggak menjawab. Ngambek lagi. Huffftttt.

Sebenernya kenapa sih saya mau bersusah-susah menunggu kesepakatan dengan Mas Nadhif soal nama adeknya?? Kenapa saya sebagai orang tua nggak secara sepihak saja bikin nama buat anak. Kakaknya ya mau nggak mau harus nurut adeknya mau dikasih nama apa. Tapi saya dan Mas nggak mau begitu. Kami sepakat dari awal kami ingin menghindarkan Mas Nadhif iri sama adeknya. Kami pengen Mas Nadhif akan sayang sama adeknya sejak adeknya masih di dalam kandungan sampe nanti adeknya lahir dan sampe gede dan selamanya akan tetap sayang sama adeknya. Seringkali kami melihat yang terjadi ketika adeknya lahir maka si kakak seringkali diwajibkan untuk “mengalah” sama adeknya. Dan banyak orang tua menganggap hal ini lumrah, tanpa memahami apa yang bisa saja terjadi pada kejiwaan si kakak. Bisa jadi si kakak akan merasa tersisihkan, merasa orang tuanya tidak lagi menyayanginya ketika adeknya hadir atau bahkan mungkin si kakak akan membenci adeknya karena merasa adeknyalah yang menjadi penyebab orang tuanya tidak lagi memperhatikan dirinya.

Kenapa saya masih mau berusaha untuk bersepakat dengan Mas Nadhif? Karena dari awal Mas Nadhif tidak mau punya adek. Sampe pada akhirnya Mas Nadhif mau punya adek tapi adeknya harus cewek. Dan sekarang kalo akhirnya Mas Nadhif harus mau menerima kalo adeknya nanti beneran cowok, kami tentunya harus banyak bernego dengannya dalam banyak hal. Sama ketika kami sepakat jika nanti adeknya lahir maka Mas Nadhif harus bersepeda ke sekolah karena bundanya ini nggak bisa menjemputnya lagi setiap pulang sore. Atau ketika kemaren bapaknya sudah mulai memindah ranjang di kamar depan dan tempat tidurnya Mas Nadhif dipindah ke kamar tengah dan Mas Nadhif protes keras. Kamipun harus pelan-pelan membujuknya. Sulit. Meskipun akhirnya dia mau mengalah untuk adeknya.

Kadang keseruan-keseruan seperti ini yang justru saya nikmati. Ada begitu banyak hal yang perlu saya dan Mas Nadhif sepakati. Ada banyak hal yang kami bahas setiap hari tentang adeknya. Yang justru itu merupakan cara saya untuk semakin mendekatkan Mas Nadhif dengan adeknya. Sama halnya ketika semalem waktu nonton Naruto saya tanya ke dia “Kalo Mas Nadhif elemennya apa? Air apa api?” dan diapun menjawab “Aku elemen gelombang cinta. Gelombang cinta kanggo bunda dan adek”. So sweet gak sih!!

So sweet sih so sweet. Tapi masak sih beneran mau kasih nama adeknya Mas Nadhif Slamet Subagyo??????????????????????????????????????????????? *kudu salto karo jumpalitan trus koprol bolak balik ping wolu*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s